Cari Blog Ini

Memuat...

Rabu, 25 April 2012

Pesawat Tempur Sukhoi Indonesia

Bermula embargo AS terhadap Pakistan terkait dengan isu Nuklir Pakistan. Hal ini membuat pembelian F-16 Pakistan tersebut dibatalkan dan pesawat yang terlanjur sudah selesai tersebut rencananya akan di jual ke Negara lain.

 
Indonesia yang ketika itu ingin meningkatkan kemampuan Angkatan Udaranya, berminat membeli pesawat baru yang tidak jadi dijual ke Pakistan. Kongres AS kemudian menyetujui untuk mengalihkannya ke Indonesia dan kontraknya di tanda tangani pada Maret 1996. Karena sorotan dan tudingan AS terhadap Indonesia mengenai permasalahan HAM di Indonesia, Presiden Indonesia Soeharto akhirnya membatalkan pembelian pesawat F-16 tersebut.

Indonesia melakukan langkah baru dengan mencoba berpaling ke Rusia, Rusia menyambut dengan menawarkan pesawat khusus untuk Indonesia Su-30KI. Pada tahun 1996 Indonesia melakukan pemesanan 12 Sukhoi KI (Su-30KI). Sukhoi KI ini merupakan satu-satunya Su-30 yang berkursi tunggal. Ketertarikan Indonesia terhadap pesawat Sukhoi ini dikarenakan Indonesia sudah melihat kehebatan pesawat ini ketika Sukhoi tampil di ajang Indonesia Air Show pada Juni 1996.

Indonesia sangat berharap pembelian Sukhoi ini akan menaikkan martabat Indonesia di mata dunia. Namun, pembelian Sukhoi ini tidak bisa lepas dari tekanan Amerika dan sekutunya yang tidak ingin Indonesia berhasil memiliki Sukhoi. Hal ini bisa dipahami, karena pembelian Sukhoi akan mendekatkan Indonesia ke Rusia seperti ketika jaman pemerintahan Presiden Soekarno yang membuat Indonesia begitu di takuti oleh Amerika dan sekutunya.

Entah ada kaitan langsung atau tidak, krisis ekonomi yang melanda Indonesia pada 1998 memaksa Indonesia membatalkan pembelian Sukhoi dari Rusia ini. Gagalnya pembelian ini membuat kekuatan Angakatan Udara Indonesia mengalami stagnasi dan semakin parah ketika tahun 1999 sampai dengan 2005, Amerika dan sekutunya memberlakukan Embargo Militer terhadap Indonesia.

Batch Pertama di Era Presiden Megawati Sukarno Putri


Embargo militer yang dilakukan AS sejak tahun 1999 kepada Indonesia benar-benar telah melemahkan dan bahkan hampir melumpuhkan militer Indonesia terutama Angkatan Udara Indonesia. Embargo tersebut menyebabkan kelangkaan suku-cadang yang sangat berpengaruh terhadap kesiapan operasional alutsita nasional. Saat itu, hampir keseluruhan F-16, F-5 dan Hawk-109/209 kita terpaksa di-grounded karena sulitnya suku-cadang akibat embargo AS dan sekutunya. Hal inilah yang kemudian mendorong kita untuk berpaling ke produk-produk buatan Timur (Rusia, China), sebagai salah satu cara untuk meminimalkan ketergantungan akan produk-produk Barat yang sarat dengan kepentingan politik negara penjual.

Kontrak pembelian pesawat Sukhoi ini akhirnya ditanda tangani pada tahun 2003 pada masa pemerintahan Persiden Megawati Sukarno Putri. Namun, kontrak pembelian Sukhoi ini mengalami banyak penolakan dari berbagai pihak di Indonesia sendiri, termasuk kalangan Legaslatif. Sampai pernah kita mendengar istilah Sukhoi Gate yang berencana mengusik kontrak pembelian Sukhoi ini. Entah apa yang menjadi dasarnya, namun tidak menutup kemungkinan ada pihak-pihak asing yang menekan untuk menggagalkan kembali pembelian Sukhoi ini, agar Indonesia tidak mendekat ke Rusia dan terus berada di bawah kendali Amerika dan Sekutunya.


Akhirnya, Indonesia berhasil membeli 4 pesawat jet bermesin ganda Sukhoi dari Rusia
senilai 192 juta dolar AS tanpa paket senjata. 4 pesawat ini terdiri dari 2 Su-27 SK (kursi tunggal) dan 2 Su-30MK (kursi ganda). Hadirnya Sukhoi ini setidaknya telah menaikkan kekuatan Angkatan Udara Indonesia walapun belum dilengkapi senjata yang lengkap.

Pertahanan dirgantara Indonesia tahun 2003 akhirnya dilengkapi dua pesawat Sukhoi Su-27 tipe SK Upgrade yang tiba di Lapangan Udara Iswahyudi, Madiun, Jawa Timur, Rabu (27/8) pagi. Dalam waktu tiga pekan, dua kendaraan tempur itu siap diuji coba pilot dari pabrik asalnya, Rusia. Sebanyak enam pilot TNI Angkatan Udara juga segera datang dari Moskow setelah dilatih menerbangkan Su-27 selama dua bulan. Paket Sukhoi pun akan dilengkapi dua Su-30 yang bakal datang dari Rusia sekitar sepekan kemudian, yang rencananya disusul kemudian dua helikopter Mi-35, September mendatang.

 Batch Kedua di Era Presiden Susilo Bambang Yudoyono


SU-30 MK2 TS-3003 TNI AU
Proses pembelian Sukhoi Batch Pertama yang mengandung bayak sekali kontroversi awalnya, banyak disebabkan keraguan dari berbagai pihak akan kemampuan pesawat Sukhoi itu sendiri. Namun setelah Indonesia mengopreasikan 4 Su-27/30, keraguan akan kemampuan Sukhoi ini menjadi sirna. Malah menjadi terbalik, semakin banyak pihak-pihak terkait yang mendorong agar Indonesia kembali membeli Sukhoi untuk melengkapi Sukhoi yang sudah ada.

Keinginan ini semakin menguat ketika Malaysia melakukan klaim sepihak terhadap wilayah Indonesia yaitu perairan Ambalat yang kaya minyak pada tahun 2005. Klaim ini dijawab Indonesia dengan melakukan Modernisasi Militer Indonesia termasuk Angkatan Udara agar Malaysia tidak lagi memandang Indonesia dengan sebelah mata. Akhirnya Indonesia menandatangani kontrak pembelian 6 Sukhoi.
Pada acara MAKS 2007 di Moskow Departemen Pertahanan mengumumkan kontrak unruk pembelian 3 unit Sukhoi-27SKM dan 3 unit Sukhoi-30MK2 senilai 300 juta dolar AS.

Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Imam Sufaat mengungkapkan, tiga unit pesawat jet tempur Sukhoi yang dipesan dari Rusia, akan tiba di Tanah Air awal September 2010.

"Jadwal tersebut lebih cepat dari semula 11 September 2010. Namun, datangnya bertahap tidak sekaligus," katanya, ketika dikonfirmasi di Jakarta, Kamis (12/8/10).

Marsekal Imam Sufaat mengatakan, dari tiga unit pesawat Sukhoi Su-27SKM itu dua diantaranya tiba pada awal September, dan satu unit lagi tiba pada minggu ketiga di bulan yang sama. "Pesawat akan dikirim langsung ke Pangkalan Udara Sultan Hasanuddin (Makassar, red) untuk dirakit dan uji terbang," ungkap Imam.

Dengan begitu, lanjut dia, tujuh pesawat Sukhoi yang baru diharapkan siap untuk tampil pada peringatan HUT ke-65 TNI pada 5 Oktober mendatang dalam formasi terbang lintas.

Sejak 2003, Indonesia telah memiliki empat pesawat tempur Sukhoi yang diadakan dari Rusia, yaitu jenis Su-30MK dan Su-27SK, masing-masing dua unit. Indonesia kemudian membeli enam pesawat Sukhoi lagi pada 2007 senilai sekitar US$ 300 juta atau senilai Rp 2,85 triliun.

Enam pesawat Sukhoi yang dibeli itu terdiri atas tiga Sukhoi SU-30MK2 dan tiga jenis SU-27SKM. Tiga jenis Sukhoi SU-30MK2 telah tiba pada Desember 2008 dan Januari 2009.



"Tiga lagi, ya kita harapkan tiba sesuai jadwal yakni September 2010," demikian KSAU.

Pada pembelian Batch kedua ini kita menemukan banyak misteri dibaliknya. Salah satunya adalah ketika penerimaan pertama 3 Su-30MK2 di Makasar. 2 Su-30MK2 yang baru tiba di Makasar, sedang dalam tahap uji terbang, dan ketika sedang terbang, pesawat tersebut di Lock oleh pesawat musuh yang tidak dikenal. Kejadian ini sangat menghebohkan dunia militer Indonesia. Kita bisa melihat, bahwa ada pihak-pihak tertentu di dunia ini yang tidak senang dari kehadiran Sukhoi di langit Indonesia. Wujud dari ketidaksenangan mereka, mungkin susah untuk disampaikan secara terbuka karena akan dianggap sebagai campur tangan terhadap kedaulatan Indonesia, sehingga mereka melakukannya dengan cara yang sedikit ‘kasar’, yaitu me-"Lock" Sukhoi tersebut.


Tidak hanya itu, ketika pengiriman tahap kedua yaitu 3 Su-27SKM ada juga kejadian yang sangat mengejutkan yaitu tewasnya 3 orang ahli teknisi Sukhoi yang turut mendampingi kedatangan Sukhoi ini ke Indonesia. Tewasnya ketika teknisi ini menandakan ada sesuatu yang tidak beres dan Indonesia akhirnya memberitakan bahwa kematian teknisi itu karena mengamsumsi alkohol yang berlebihan.

 Batch Ketiga di Era Presiden Susilo Bambang Yudoyono


Air refueling Su-30 MK2 TNI
Saat ini Indonesia sudah memiliki 10 SU-27/30 sebagai penjaga kedaulatan Indonesia. Namun jumlah ini masih belum bisa melengkapi satu skuadron. Untuk itu, Indonesia kembali melakukan pembelian 6 Su-30MK2 untuk melengkapi Sukhoi Indonesia menjadi satu skuadron penuh yaitu 16 Su-27/30. Kontrak pembelian ini sudah ditandatangani beberapa waktu lalu. Pesawat ini diharapkan hadir di Indonesia sebelum Tahun 2014.

Namun, pembelian tahap ketiga inipun tidaklah terlepas dari Kontroversi. Banyak sekali pihak yang mempertanyakan pembelian ini. Bahkan ada tuduhan pembelian ini mengalami Mark Up harga dan terindikasi korupsi. Namun, Kementerian Pertahanan telah membantah keras tuduhan ini.


Menurut
Marsekal Imam Sufaat, "Pada 2011 juga sudah dipersiapkan tambahan enam unit Sukhoi lengkap dengan persenjataannya untuk melengkapi jumlah yang ada sekarang sebanyak 10 unit," tuturnya. Seluruh Sukhoi yang bisa bermanuver sangat mengerikan itu --salah satunya Pugachev's Cobra-- ditempatkan dalam Skuadron Udara 11 yang berpangkalan di Pangkalan Udara Utama Hasanuddin, Makassar.
Atraksi Sukhoi di Angkasa
Opsi menambah dan memperkuat arsenal udara dari keluarga Sukhoi mengental terus. Setelah lengkap berjumlah satu skuadron (16 unit), akan terus ditambah minimal sampai berjumlah 32 unit dari jenis Su-27 dan Su-30.

"Bahkan petinggi TNI-AU sangat berminat dengan Sukhoi Su-35 BM minimal satu skuadron. Untuk memenuhi kriteria kesiapan tempur minimum sampai 2014, TNI-AU memerlukan minimal 10 skuadron tempur," kata Sufaat.

Su-35 BM merupakan tipe terkini Sukhoi sebelum keluar PAK-50 yang diketahui mampu meladeni F-22 Raptor-nya Amerika Serikat dengan segala kecanggihannya.

"Dengan keterbatasan alutsista yang ada kami harus mengelola sumber daya secara maksimal dengan disiplin yang kuat, serta memiliki komitmen untuk kemajuan TNI AU agar menjadi The First Class Air Force," ujarnya.


Selain itu, TNI AU akan meningkatkan solidaritas sesama anggota Angkatan Udara, TNI, dan Polri dalam menjaga keutuhan negara. Imam juga menambahkan, akan mewujudkan upaya keselamatan terbang dan kerja dalam rangka terciptanya zero accident

Sukhoi Su-27 SK (Versi Ekspor Su-27 S)


Tercatat selain Rusia, Sukhoi seri 27 ini digunakan pula oleh negara Aljazair, Angola, Belarusia, Cina, Eritrea, Ethiopia, Indonesia, Kazakhstan, Amerika Serikat, Ukraina, Uzbekistan, Vietnam.

Walaupun Su-27 dianggap memiliki kelincahan yang mengagumkan, pesawat ini belum banyak dipakai pada petempuran yang sebenarnya. Pemakaian pesawat ini yang patut disebut adalah pada Perang Ethiopia-Eritrea, dimana pesawat-pesawat Sukhoi Su-27A Ethiopia dipakai untuk melindungi pesawat pengebom MiG-21 dan MiG-23. Pada perang itu, pesawat-pesawat Su-27 tersebut berhasil menghancurkan empat MiG-29 Eritrea. Salah satu pilot yang berhasil menembak jatuh lawan adalah Aster Tolossa, yang menjadi wanita Afrika pertama yang memenangi sebuah pertempuran udara.


Pilot : 1 orang
Panjang : 21,94 meter
Lebar : 14,7 meter
Tinggi : 5,93 meter
Mesin : 2 lyulka Engine Design Bureau (NPO Saturn) AL-31F, masing-masing seberat 12.550 kg
Kecepatan maksimal : 1.350 kph
Kecepatan jelajah : 1.350 kph
Berat : 22.500-30.000 kg (kosong 16.000 kg)
Batas ketinggian : 18.000 meter
Daya Jelajah : 4..000 km (2.287 mil), 1.400 km (851 mil)
Manuver vertical : 19.800 meter per menit (300 meter/detik)
Kapasitas bahan bakar : 6.350 kg
Sensor Radar : Flash Dance Radar, Infrared Search and Track (IRST), TV Sensor, Radar Warning Receiver (RWR), Ballistic Bombsight.

Sistem pengisian bahan
bakar : darat (non reinjeksi)


Su-27 SK TS-2701
Su-27 SK TS-2702
Su-27 SKM TS-2703
Su-27 SKM TS-2704
Su-27 SKM TS-2705
 

 Sukhoi Su-30 MK (Versi ekspor produksi 1983)


Pilot : 2 orang
Panjang : 21,94 meter
Lebar : 14,7 meter

Tinggi : 6,36 meter

Kecepatan maksimal : 2.125 kph

Berat : 26.000-34.000 kg

Batas ketinggian : 17.500 meter

Daya Jelajah : 3.000 km (1.846 mil), 5.400 km (3.231 mil)

Amunisi : 1 meriam 30 mm GSh-30-1, 8.000 kg misil dan bom

Soket Rudal : 12 katup (dapat ditingkatkan 14)

Misil : misil jarak jauh Kh-59 M, misil anti radiasi Kh-31P, misil udara ke permukaan Kh-29T

Sistem pengisian bahan bakar : darat/udara (reinjeksi
)

Su-30 MK TS-3001
Su-30 MK TS-3002
Su-30 MK2 TS-3003
Su-30 MK2 TS-3004
Su-30 MK2 TS-3005



 Sumber : http://garudamiliter.blogspot.com/2012/04/sukhoi-indonesia.html

2 komentar:

  1. SEMOGA SAJA INDONESIA PUNYA BANYAK PESAWAT CHARGO LOGISTIK TEMPUR ANTONOV 250 / AN 225 MARIYA DAN MENJADI 1000 SKADRON UDARA PERTAHANAN PERANG TEMPUR INDONESIA RAYA

    BalasHapus
  2. Jumlah rudal dari kayu juga harus di perbanyak, karena rudal dari kayu tidak bisa dilacak oleh radar modern..

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters