Cari Artikel di Blog Ini

Kamis, 02 Juli 2015

Solusi Jenderal Gatot Soal Masalah Wilayah Perbatasan

Masalah wilayah perbatasan kerap menjadi pemicu hubungan panas antara Indonesia dengan negara tetangga seperti Malaysia. Salah satu contoh ketika helikopter Malaysia mendarat di Sebatik, Kalimantan Utara.

Solusi Jenderal Gatot Soal Masalah Wilayah Perbatasan

Calon Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengakui hal ini menjadi persoalan karena belum ada keterpaduan komunikasi serta kelengkapan seperti radar.

"Jadi, jujur ruang udara Indonesia seharusnya sudah tertutup semuanya.  Dalam arti kata, kita bisa memantau tidak ada sudut yang lowong. Sehingga siapapun juga yang masuk tanpa teridentifikasi laporan bisa tahu," kata Gatot usai uji kelayakan di Komisi I, Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Rabu (1/7/2015).

Gatot Nurmantyo komitmen datangkan pesawat baru

Calon Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo berkomitmen mendatangkan pesawat udara baru, bukan hibah atau bekas, ketika pengadaan yang akan datang.

"Saya sudah berkomunikasi dengan Komisi I DPR RI, untuk pesawat udara harus baru. Pengadaan yang akan datang harus baru, kecuali yang sudah terlanjur (proses pengadaannya)," kata Gatot di Ruang Rapat Komisi I DPR RI, Jakarta, Rabu (1/7) malam.


Gatot Nurmantyo komitmen datangkan pesawat baru

Hal itu dikatakan Gatot usai menjalani uji kelayakan dan kepatutan calon Panglima TNI yang dilaksanakan oleh Komisi I DPR RI.

Dia menjelaskan pesawat udara berbeda dengan alutsista yang berada di darat yang bisa diperbaiki di tempat apabila ditemukan kerusakan.

Namun, menurut dia, apabila pesawat mogok atau rusak ketika terbang maka akan hancur seperti beberapa kejadian kecelakaan pesawat milik TNI.

10 Fraksi setujui Gatot sebagai Panglima TNI

Sebanyak 10 Fraksi di Komisi I DPR RI setuju mengangkat Jenderal Gatot Nurmantyo sebagai Panglima TNI dan juga menyetujui pemberhentian Jenderal Moeldoko dari jabatan Panglima TNI.

"Jadi 10 fraksi di Komisi I sepakat setuju pencalonan Gatot sebagai Panglima TNI," kata Ketua Komisi I DPR RI Mahfudz Siddiq dalam Ruang Rapat Komisi I DPR RI, Jakarta, Rabu.


 10 Fraksi setujui Gatot sebagai Panglima TNI

Dia menjelaskan, Fraksi Partai Hanura menyetujui tanpa catatan, Fraksi Partai Nasdem menyetujui dengan catatan meminta komitmen Panglima untuk memprioritaskan industri dalam negeri.

Menurut dia Fraksi PPP menyatakan setuju dan meminta secara khusus komitmen Gatot untuk bertanggung jawab, bukan hanya berani, tegas, dan ikhlas.

"Fraksi PKS, Fraksi PKB, Fraksi PAN, Fraksi Demokrat, dan Fraksi Gerindra, setuju tanpa catatan," ujarnya.

Calon Panglima TNI Gatot Nurmantyo komitmen bangun AL dan AU

Calon Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menegaskan komitmennya untuk membangun kekuatan angkatan laut dan udara secara serentak dan sesegera mungkin.

"Langkah itu agar TNI mampu mengontrol, mengawal, dan menjaga nusantara dengan memiliki keunggulan laut dan udara," katanya dalam uji kelayakan dan kepatutan di Ruang Rapat Komisi I DPR RI, Jakarta, Rabu.


Calon Panglima TNI Gatot Nurmantyo komitmen bangun AL dan AU

Dia menjelaskan membangun kekuatan di dua angkatan itu disebabkan Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di daerah ekuator. Selain itu, menurut dia, Indonesia memiliki garis pantai kedua terpanjang di dunia yaitu 95.181 kilometer.

"Sementara itu, luas laut di Indonesia adalah 5,8 juta kilometer persegi," ujarnya.

Dalam uji kelayakan itu Gatot memaparkan gagasan utamanya apabila memimpin TNI, pertama terkait konsolidasi dengan melakukan modernisasi alutsista TNI dengan pembangunan minimum essensial forces hingga tahun 2024.

Selasa, 30 Juni 2015

Tentara tugas di Papua harus belajar spiritual selama 15 tahun

Staf Khusus Kepresidenan Lenis Kogoya menuturkan para personel TNI harus memahami kondisi masyarakat Papua. Menurutnya, tugas yang diemban oleh para penjaga keamanan baik Polri/TNI sangat berat dari segi bahasa, kultur dan alam.

Tentara tugas di Papua harus belajar spiritual selama 15 tahun

"Rakyat Papua agar diberi kebebasan di tempat tinggalnya, agar mereka bisa bernafas lega. Tentara harus ditarik ke kota, jika mereka (tentara) yang mendapatkan tugas di pedalaman harus belajar spiritual selama 15-10 tahun di pendalaman, itu solusinya ke depan," ucap Lenis.

Dia menyampaikan ini pada seminar nasional pembebasan Tapol-Napol asal Papua, resolusi penyelesaian permasalahan Papua di Aula DHN '45, Kompleks Gedung Juang '45, Jl Menteng Raya No.31, Cikini, Jakarta Pusat, Selasa (30/6).

Marinir bakal tindak tegas kapal asing pelanggar batas

Komandan Korps Marinir, Mayjen Buyung Lalana mengatakan marinir membutuhkan dukungan kekuatan satuan TNI lainnya untuk menjaga wilayah perbatasan laut Indonesia. Hal ini untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap aktivitas sipil maupun militer negara-negara tetangga agar tidak melanggar batas. Sebab, pelanggaran batas wilayah oleh kapal-kapal asing sering terjadi.


"Ya, kita memang ada pengamanan-pengamanan di perbatasan, khususnya di pulau-pulau terluar ada yang sifatnya gabungan. Korps Marinir juga harus bergabung dengan TNI lainnya, AL untuk patroli-patroli," kata Buyung di kantor Wapres, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (30/6).

Menurutnya, agar pelintas batas ilegal jera, penjaga wilayah perbatasan termasuk marinir harus berani bertindak tegas. Prajurit tidak boleh lengah sedikit saja.

Pilot Hercules jatuh di Medan siswa terbaik Sekkau 97

Pesawat Hercules tipe C-130 dengan registrasi A1310 jatuh di Jalan Jamin Ginting, Sumatera Utara, Selasa (30/6). Pesawat mengangkut logistik itu terbang dari Pangkalan Udara Soewondo, Medan menuju Natuna, Kepulauan Riau.

Pilot Hercules jatuh di Medan siswa terbaik Sekkau 97

Pesawat milik TNI AU tersebut dikendalikan oleh pilot Kapten Penerbang Sandy Permana dari Skuadron 32 Abdul Rahman Saleh, Malang, Jawa Timur. Sandy Permana tercatat merupakan siswa terbaik Sekolah Komando Kesatuan Angkatan Udara (Sekkau) angkatan 97.

"Dalam laporannya Dansekkau mengatakan Sekkau berhasil meluluskan 74 orang perwira siswa yang terdiri dari 70 orang perwira AU, termasuk didalamnya 6 orang Wara, 2 orang perwira AD dan 2 orang perwira AL dan keluar sebagai siswa terbaik Sekkau angkatan ke-97, Kapten Pnb Sandy Permana dari Skuadron Udara 32 Wing 2 Lanud Abdulrachman Saleh, Malang," tulis situs resmi TNI AU, Senin (15/6).

Hercules Jatuh: 49 Jenazah Ditemukan, 23 Sudah Dikenali

Proses evakuasi penumpang pesawat Hercules yang jatuh di Jalan Jamin Ginting, Medan, masih terus dilakukan. Laporan terakhir, 49 jenazah berhasil ditemukan dan dibawa ke RS Adam Malik.

Hercules Jatuh: 49 Jenazah Ditemukan, 23 Sudah Dikenali

"Total jumlah penumpang dan awak di pesawat Hercules ada 113 orang. 49 sudah ditemukan dan 23 teridentifikasi (dikenali)," kata Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal Madya TNI Agus Supriatna, Selasa 30 Juni 2015.

Pesawat ini mulai terbang dari Pangkalan Udara Abdul Rahman Saleh Malang pada Senin, 29 Juni 2015 menuju Adi Sutjipto, Yogyakarta, kemudian ke Halim Perdanakusumah.

Prajurit TNI AL Gagalkan Perompakan Kapal Kargo Bahama di Selat Philips

Prajurit TNI AL yang sedang melakukan patroli berhasil menggagalkan percobaan perompakan di Selat Philips, kawasan perbatasan yang memisahkan Batam dengan Singapura. Adalah pasukan KRI Sembilang-850 yang berjaya mengusir bajak laut tersebut.

Prajurit TNI AL Gagalkan Perompakan Kapal Kargo Bahama di Selat Philips

Berdasarkan informasi yang diterima dari Dinas Penerangan Armabar (Dispenarmabar), kapal kargo bernama MV Levan yang sedang berlayar di Selat Philips didekati oleh kapal mesin tak dikenal dengan 3 orang pengawak sekitar pukul 03.00 WIB, Senin (29/6/2015). KRI Sembilang yang sedang melakukan patroli di wilayah tersebut langsung bergerak menuju koordinat kapal berbendera Bahama itu.

"Kurang lebih 30 menit KRI Sembilang-850 medeteksi adanya sebuah obyek berupa kapal. Guna memastikan kapal yang dicari, KRI Sembilang-850 mendekati kapal tersebut dengan jarak 500 yard," ungkap Kadispenarmbar Letkol Ariris Miftachurrahman dalam keterangan yang diterima detikcom, Senin (29/6).

Pendaratan Ilegal Heli Malaysia Bukti Lemahnya Pengawasan di Perbatasan

Helikopter Malaysia mendarat tanpa izin di pos pengamanan perbatasan Sebatik, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara. Insiden ini menunjukkan begitu lemahnya pengawasan negara di perbatasan.

Bagi Wakil Ketua DPR Fadli Zon, peristiwa itu merupakan insiden yang sangat memalukan. Negara ini sepertinya tidak punya kedaulatan terhadap wilayahnya.


Pendaratan Ilegal Heli Malaysia Bukti Lemahnya Pengawasan di Perbatasan

"Kalau kita punya kendali, kita bisa cegah, bahkan bisa memberi warning dulu," kata Fadli Zon di sela-sela kunjungan ke Rusia di KBRI Moskow, Senin (29/6/2015).

Bagi Fadli, insiden Heli itu dianggapnya sebagai tindakan test the water Malaysia terhadap Indonesia. Setelah mendarat, barulah Indonesia berencana menanyakan kepada pilot. Namun yang miris, heli itu malah langsung kabur.

Indonesia bangun kerja sama dengan Kroasia

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Suryo Bambang Sulisto, dalam kunjungan kerja ke Kroasia beberapa waktu lalu bertemu dengan Presiden Kroasia Kolinda Grabar Kitarovic untuk membicarakan peluang kerja sama ekonomi kedua negara.

Indonesia bangun kerja sama dengan Kroasia

Menurut rilis yang diterima Antara di Jakarta, Minggu, dalam pertemuan tersebut Presiden Kolinda menyampaikan beberapa peluang kerja sama Indonesia-Kroasia berkaitan dengan letak strategis pelabuhan-pelabuhan Kroasia, seperti pelabuhan di Kota Rijeka dan kota pelabuhan lain, yakni Split, Zadar, dan Ploce yang dapat menjadi pintu gerbang produk-produk Indonesia untuk dipasarkan di Uni Eropa.

"Kroasia sebagai negara termuda di Uni Eropa mempunyai letak geografis yang strategis dengan Laut Adriatik sehingga mempermudah akses menuju Italia, Hungaria, Austria, dan negara-negara besar lain di Uni Eropa," tutur Presiden Kolinda.

Sutiyoso diuji kelayakan Selasa, Jenderal Gatot Rabu

Komisi I DPR RI menetapkan Selasa (30/6) adalah jadwal pemaparan visi misi calon Kepala Badan Intelijen Negara, Sutiyoso, sedangkan uji kelayakan dan kepatutan calon Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo, keesokan harinya, Rabu (1/7).

"Insya Allah apabila tidak ada halangan untuk calon Kepala BIN pada Selasa dan Panglima TNI pada Rabu," kata Wakil Ketua DPR RI Hanafi Rais di Jakarta, Senin.


 Sutiyoso diuji kelayakan Selasa, Jenderal Gatot Rabu

Dia mengatakan penetapan jadwal itu dilakukan setelah melalui berbagai macam proses mekanisme setelah Presiden mengirimkan surat ke Pimpinan DPR RI.

Menurut dia Badan Musyawarah DPR RI telah menugaskan Komisi I DPR RI untuk melakukan uji kelayakan dan kepatutan calon Panglima TNI dan calon Kepala BIN.

"Kami di Pimpinan Komisi I DPR RI menyiapkan kehadiran semua anggota untuk hadir mendengarkan visi dan misi calon," ujar Hanafi.

Senin, 29 Juni 2015

Pilihan Jenis Pesawat Patroli Maritim

Dewasa ini pesawat patroli maritim yang digunakan oleh banyak negara di dunia pada umumnya adalah berbasis pesawat komersial yang dikonfigurasi ulang menjadi pesawat patroli maritim. Nyaris sangat sedikit pesawat patroli maritim yang tidak berbasis pesawat komersial, dengan pengecualian pesawat seperti C-130 Hercules. CN-235 MPA pun berbasis pada pesawat komersial, hanya saja versi komersial pesawat buatan Airtech (IPTN-CASA) itu kalau laku di pasar dibandingkan versi militernya.

Pilihan Jenis Pesawat Patroli Maritim

Amerika Serikat kini telah mengoperasikan pesawat patroli maritim P-8A Poseidon yang berbasis Boeing B737 yang sangat laris di pasar pesawat komersial. Kehadiran P-8A Poseidon perlahan akan membuat P-3C Orion untuk pensiun dari masa dinasnya sejak 1960-an. Sedangkan Inggris sekarang tak mempunyai pesawat patroli maritim sejak pesawat Nimrod A.4 yang merupakan pesawat bermesin jet dibatalkan programnya beberapa tahun silam.

Masa Depan Modernisasi Alutsista Laut Indonesia

Penggantian, upgrade dan atau modernisasi terhadap suatu sistem senjata lumrah dilakukan dalam lingkungan angkatan bersenjata negara manapun, termasuk Indonesia. Beberapa alasan upgrade antara lain karena teknologi sistem senjata tersebut yang sudah tertinggal, suku cadang sistem senjata tersebut sudah tidak diproduksi lagi, dan agar tak tertinggal secara teknologi dengan negara-negara lain.

Masa Depan Modernisasi Alutsista Laut Indonesia
KRI Oswald Siahaan, salah satu fregat kelas Ahmad Yani Class sedang menembakkan rudal strategis Yakhont | Foto: Dispenal

Miisalnya upgrade pada sistem senjata yang berbasis elektronika, seperti CMS, avionik, fire control dan sejenisnya. Akibat kemajuan teknologi elektronika yang sangat pesat, dalam jangka waktu lima tahun dapat membuat beberapa sistem senjata menjadi ‘kuno’ dan bahkan suku cadangnya sudah tidak sudah tak tersedia lagi di pasaran.

Contoh lain adalah rencana penggantian fregat kelas Van Speijk yang kembali mengemuka beberapa hari ini. Rencana ini sebenarnya cukup mengejutkan, karena selama ini Indonesia telah berinvestasi banyak pada kapal perang kelas Van Speijk dan Fatahillah.

Personel KRI BAC-593 Lakukan Peran Tempur Permukaan di Karimun Jawa

KRI Banda Aceh-593 yang menjadi kapal markas dalam Ekspedisi Nusantara Jaya (ENJ) 2015 melakukan peran tempur permukaan di Pulau Gundul, Kepulauan Karimun Jawa, (25/6) lalu. Pelaksanaan itu dilakukan selepas kembali dari 4 kota dan pelabuhan yang menjadi sasaran penurunan dan distribusi barang yakni Makassar, Sorong, Saumlaki, dan Kupang.

Personel KRI BAC-593 Lakukan Peran Tempur Permukaan di Karimun Jawa

“Biasa kami melakukan tradisi latihan tempur dengan menggunakan senjata yang ada di KRI BAC-593 untuk menembak sasaran yaitu Pulau Gundul di Karimun Jawa,” ujar Palaksa KRI BAC-593 Mayor Laut (P) Priyo Dwi Saputro.

Dipilihnya Pulau Gundul sebagai sasaran tembak karena pulau ini merupakan pulau karang yang tidak berpenghuni dan letaknya cukup strategis sebagai sasaran tembak dari jarak sekitar 1,5 – 2 nm.

“Pulau seperti ini jarang kita temui di tempat-tempat lain. Meskipun ada tetapi kita biasa melakukan latihan ini hanya di sini,” sambung Palaksa.

Lupakan perselisihan, Kopassus dan TNI AU latihan terjun bersama

Grup 2 Komando Pasukan Khusus (Kopassus) bersama 36 prajurit TNI AU hari ini terlihat kompak menggelar latihan penerjunan penyegaran (Jungar) 2015. Ratusan anggota pasukan Baret Merah datang dari markas Kandang Menjangan di Kartasura, Sukoharjo menuju Pangkalan Udara (Lanud) Adi Soemarmo Solo, yang berjarak sekitar 5 kilometer.

Lupakan perselisihan, Kopassus dan TNI AU latihan terjun bersama

Di Lanud yang berada di wilayah Boyolali itu, pasukan penerjun tersebut disambut dengan baik oleh Kadisops Lanud Adi Soemarmo Solo, Letkol Pnb Ahmad Putra Utama Tarigan dan jajarannya. Meski sebagian besar prajurit menunaikan puasa Ramadan, namun tidak menyurutkan, semangat penerjun, meskipun terik matahari terasa menyengat.

"Kegiatan terjun payung ini didukung oleh personel TNI AU Adi Soemarmo dan pesawat angkut Hercules A-1319 yang datang dari Lanud Halim Perdanakusuma. Ada 250 prajurit Batalyon 21 dan 22 Kartasura, serta Batalyon 23 yang bermarkas di Bogor. 220 prajurit dari Kartasura, dan 30 prajurit datang dari Bogor," ujar Pasi Ops Latihan Jungar, Letnan Satu (Inf) Atim Ashadi.

Minggu, 28 Juni 2015

TNI AL Kerahkan Dua Kapal Perang Dukung Mudik Gratis

TNI AL akan kerahkan dua KRI jenis Landing Platform Dock (LPD) yaitu KRI Surabaya-591 dan KRI Banda Aceh-593 guna mendukung program Mudik Gratis Kementerian Perhubungan RI, tahun ini.

TNI AL Kerahkan Dua Kapal Perang Dukung Mudik Gratis

KRI Surabaya-591 yang melayani rute Jakarta-Surabaya akan bertolak pada 11 Juli 2015 dari Jakarta, Kemudian mengangkut arus balik pada tanggal 21 Juli 2015 dari Surabaya ke Jakarta. Sementara, bagi pemotor yang ingin mudik ke Semarang, dapat menaiki KRI Banda Aceh-593 pada 13 Juli 2015 dan kembali pada 24 Juli 2015.

Kepala Dinas Penerangan Angkatan Laut (Kadispenal) Kolonel Laut (P) M. Zainudin menjelaskan, pengerahan kapal perang untuk membantu warga Jakarta, khususnya pengguna sepeda motor. Menurut Kadisenal, mudik dengan menggunakan sepeda motor, apalagi membonceng istri dan anak berikut membawa tas dan barang lainnya, beresiko tinggi dan rawan kecelakaan.

Kisah Jenderal Moerdani pinjam roket Israel untuk amankan Soeharto

Semasa Jenderal Benny Moerdani menjabat sebagai Kepala Badan Intelijen Strategis ABRI kemudian menjadi Panglima ABRI, militer Indonesia punya hubungan baik dengan Israel.

Namun kerjasama tersebut tak dimunculkan ke publik karena di atas kertas, Indonesia tak punya hubungan diplomatik dengan Israel. Karena itu kerja sama yang digagas Benny Moerdani kebanyakan operasi intelijen yang penuh dengan kerahasiaan.


Kisah Jenderal Moerdani pinjam roket Israel untuk amankan Soeharto

Pengamat militer senior Salim Said dalam buku Dari Gestapu ke Reformasi, menulis Benny bahkan pernah meminta untuk meminjam roket dari Israel.

Hal itu dilakukan Benny untuk menangkal serangan pada pesawat kepresidenan saat Presiden Soeharto mengadakan perjalanan ke Timur Tengah. Namun rupanya ketakutan Benny soal serangan yang mengancam Soeharto tak pernah terbukti.

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters