Cari Artikel di Blog Ini

Sabtu, 30 Maret 2013

Kementerian PU Bangun Fasilitas untuk TNI di Perbatasan

Kementerian Pekerjaan Umum dua bulan ke depan akan merampungkan pembangunan dua embung atau tempat penampungan air di Pulau Nipah, Batam, Kepulauan Riau, untuk melayani kebutuhan air bagi 96 TNI Angkatan Laut dan TNI Angkatan Darat yang menjaga pulau tersebut.


Pembangunan embung tersebut dikerjakan selama dua tahun anggaran dengan alokasi masing-masing Rp3,07 miliar pada tahun 2012 dan Rp3,85 miliar pada tahun 2013. “Dua kolam air tersebut sudah hampir rampung dan tinggal menyisakan beberapa penyelesaian akhir,” kata Menteri Pekerjaan Umum, Djoko Kirmanto, Jumat 29 Maret 2013.

Walaupun konstruksi embung sudah rampung, namun embung-embung ini belum diisi dengan air karena air hujan yang digunakan untuk mengisi embung belum juga turun.

Penyerangan Lapas Cebongan ditengarai operasi intelijen

Hingga kini kasus penembakan dan penyerangan di Lapas Cebongan, Sleman, Jawa Tengah belum terungkap. Aparat didorong untuk segera mengungkap siapa dalang pelaku penembakan yang menewakan empat tahanan.

Penyerangan Lapas Cebongan ditengarai operasi intelijen

Kriminolog Universitas Indonesia (UI) Muhammad Mustofa mengatakan sampai sekarang informasi kasus tersebut masih simpang siur. Ia menengarai adanya usaha pengalihan dan penghilangan identitas jejak pelaku. Sehingga, identitas pelaku dengan mudah dikaburkan.

"Ini operasinya dilakukan oleh kelompok terlatih, sengaja dilakukan misalnya dengan tidak membawa senjata organik, tetapi yang masuk gudang, ini adalah upaya penghilangan identitas," ujar ketika dihubungi wartawan, Sabtu (30/3/2013).

Markas Grup-2 Kopassus Tolak Kunjungan Komnas HAM

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Pramono Edhie menganggap wajar ketika anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) tidak diizinkan masuk kedalam markas Kopassus Kandang Menjangan, Sukoharjo, Jawa Tengah. Pasalnya, Komnas HAM memang tidak memiliki izin untuk memasuki markas Grup-2 Kopassus itu.

Markas Grup-2 Kopassus Tolak Kunjungan Komnas HAM

Pramono pun membantah ada upaya menghalangi penyelidikan Komnas HAM terkait dugaan keterlibatan anggota Kopassus dalam insiden Lapas Cebongan, Yogyakarta. Menurutnya, larangan itu sudah sesuai dengan prosedur

Video - Atraksi Jupiter Aerobatic Team @Lima Malaysia

Penampilan The Jupiter Aerobatic Team TNI Angkatan Udara dihari keempat Langkawi International Maritime and Aerospace Exhibition 2013 (LIMA’13) yang diperuntukan umum memukau ribuan pengunjung khususnya masyarakat Langkawi, Jum’at (29/3).

Video - Atraksi Jupiter Aerobatic Team @Lima Malaysia

The Jupiter yang diterbangkan oleh para instruktur penerbang dari Skadron Pendidikan (Skadik) 102 Lanud Adi Sutjipto Yogyakarta, tidak saja memukau masyarakat namun juga para penerbang aerobatik dari Malaysia dan Russia.
“Saya sangat salut formasinya rapi, gerakannya bagus dan jarak antar pesawat terjaga”, ujar Major Shamsul salah satu penerbang aerobatik dari TUDM “Krisakti”.

Pesawat CN-295 Kantongi 121 Kontrak Pemesanan

Pesawat CN-295 produksi PT Dirgantara Indonesia termasuk salah satu komoditi yang menarik perhatian pengunjung di Pameran Dirgantara dan Maritim 2013 di Langkawi, Malaysia. Sedikitnya 4 negara ASEAN berminat membeli CN-295, yaitu Filipina, Vietnam, Thailand, dan Malaysia.

Pesawat CN-295 Kantongi 121 Kontrak Pemesanan

Untuk diketahui, Malaysia merupakan terbesar PT Dirgantara Indonesia. Pejabat tinggi Malaysia dan Brunei Darussalam datang langsung ke stand pameran PT DI.

Simak keunggulan dan spesifikasi pesawat CN-295 yang diperagakan di Pameran Dirgantara Langkawi itu di tautan ini.

Jumat, 29 Maret 2013

Tinggalkan Super Puma, PT DI Buat Helikopter Berteknologi Tinggi

PT Dirgantara Indonesia (PT DI) tidak lagi memproduksi helikopter mewah dan canggih Super Puma NAS332C1. BUMN ini sedang memproduksi helikopter berteknologi tinggi dan lebih canggih yakni EC-725-Cougar.

Tinggalkan Super Puma, PT DI Buat Helikopter Berteknologi Tinggi

"Kita tidak lagi produksi Super Puma, kita tinggalkan itu. Memang Super Puma ini saja helikopternya canggih, sekelas Mercy kalau di merek mobil," ucap Direktur Utama PT DI Budi Santoso ditemui di 12th Langkawi International Maritime & Exhibition 2013 (LIMA '13), Malaysia, Selasa (26/3/2013).

Dikatakan Budi, saat ini sudah ada helikopter bertekonolgi yang lebih baru lagi yakni Helikopter Cougar yang jauh lebih canggih.

Malaysia Akan Beli 2 Pesawat Anti Kapal Selam dan 2 Pesawat Militer dari PT DI

Ikut berpertisipasinya PT Dirgantara Indonesia di Airshow The 12th Langkawi International Maritime & Exhibition ternyata membuat Malaysia berkeinginan membeli 4 pesawat buatan made in Bandung tersebut.

Malaysia Akan Beli 2 Pesawat Anti Kapal Selam dan 2 Pesawat Militer dari PT DI


Vice President Sales and Marketing PT DI, Arie Wibowo mengungkapkan Malaysia akan membeli 4 pesawat buatan PT DI.

"Malaysia sudah menyatakan ingin membeli 4 pesawat PT DI," kata Arie ketika ditemui di Bandara Lengkawi, Malaysia, Kamis (28/3/2013).

Kemampuhan Menembak TNI Disegani Militer Internasional

Tentara Nasional Indonesia (TNI) dikenal memiliki kemampuan menembak terbaik diantara prajurit negara lain. Ketua Panitia Kejuaraan Menembak Danpaspampres Cup VIII Letnan Kolonel Deni Muis menuturkan militer Indonesia cukup disegani jika turun di ajang menembak militer internasional.

Kemampuhan Menembak TNI Disegani Militer Internasional
Kontingen TNI dalam AASAM 2013

"Kita sering mendapat juara umum. Terakhir di ajang ASEAN Armies Rifle Meet (AARM) 2012 Brunei kita juara umum," ujarnya dalam peluncurkan Kejuaraan Menembak Danpaspampres Cup VIII di Jakarta, Rabu (27/3).

Diam-diam, PT. DI Rancang Pesawat Tempur Sejak 2010..?

Indonesia terus berusaha meningkatkan persenjataan militernya, termasuk juga membangung pesawat tempur sendiri. Saat ini Indonesia masih mengandalkan pembelian pesawat tempur dari Rusia yakni Sukhoi SU-30.

Diam-diam, PT. DI Rancang Pesawat Tempur Sejak 2010..?
ilustrasi

Vice President Corporate Communication PT Dirgantara Indonesia (PT DI) Sonni Ibrahim mengatakan, sejak 2010 lalu Indonesia sudah mulai merancang pesawat tempur sendiri.

"Indonesia saat ini sudah memulai proses perancangan pesawat tempur. Proyek ini sudah dimulai sejak 2010 lalu," kata Sonni ketika ditemui detikFinance diacara Airshow The 12th Langkawi Internasional Maritime and Exhibition, Malaysia, Kamis (28/3/2013).

Rabu, 27 Maret 2013

2.000 marinir mendarat di pantai Banongan Situbondo

Sekitar 2.000 prajurit marinir TNI-AL melakukan pendaratan di Pantai Banongan, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, Rabu pagi sebagai simulasi serangan terhadap pertahanan musuh dalam "Latihan Parsial III Operasi Amfibi 3012".

2.000 marinir mendarat di pantai Banongan Situbondo

Pendaratan pasukan dengan menggunakan kendaraan tank amfibi itu disaksikan oleh Panglima Komando Armada RI Kawasan Timur (Pangarmatim) Laksda TNI Agung Pramono, Komandan Korps Marinir Mayjen TNI (Mar) A Faridz Washington dan petinggi militer lainnya.

Mahasiswa Jadi Ujung Tombak Pertahanan Indonesia

Sistem pertahanan Indonesia diciptakan agar menjamin tegaknya NKRI, dengan konsep Strategi Pertahanan Berlapis.

SISTEM Pertahanan Indonesia dikenal dengan  Model Sishanta (Sisitem Pertahanan Semesta) yang merujuk pada spirit bangsa Indonesia dalam bela dan pertahanan negara dari setiap ancaman.

Mahasiswa Jadi Ujung Tombak Pertahanan Indonesia

Wakil Menteri Pertahanan, Sjafrie Sjamsoedin, mengatakan tidak ada satu negarapun di dunia yang tidak memiliki sistem pertahanan negara.

"Sistem pertahanan Indonesia diciptakan agar menjamin tegaknya NKRI, dengan konsep Strategi Pertahanan Berlapis," ujar Safrie dalam Seminar di Universitas Jayabaya Pulomas, Jakarta, Selasa (26/3/2013).

TNI Pamerkan Kebudayaan Indonesia di Lebanon

Prajurit TNI yang bertugas di Lebanon untuk misi perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memamerkan kebudayaan Indonesia di sela-sela bertugas. Para prajurit TNI yang tergabung dalam Satgas Batalyon Mekanis TNI Kontingen Garuda XXIII-G/UNIFIL atau Indonesian Battalyon (Indobatt) menampilkan tari Pendet dan Reog serta musik angklung.

TNI Pamerkan Kebudayaan Indonesia di Lebanon
ilutrasi (foto : citraindonesia.com)

"Mereka mampu memukau ratusan penonton yang hadir pada acara Country Presentation di Lebanon Selatan," kata Perwira Penerangan Satgas Konga XXIII-G/UNIFIL, Lettu Sus Sundoko, dalam siaran persnya, Selasa (26/3).

Jenderal Pramono Minta PT DI Rampungkan Heli Bersenjata Roket

Kepala Staf Angkatan Darat (KASAD) Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo telah meminta PT Dirgantara Indonesia segera menyelesaikan pengerjaan 1 unit Helikopter hadiah dari Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim).

Jenderal Pramono Minta PT DI Rampungkan Heli Bersenjata Roket

"Kapan selesai? Nanti serah terimanya sama KASAD yang baru ya," kata Pramono ketika berkunjung ke booth PT DI di pameran The 12th Langkawi International Maritime & Aerospace & Exhibition, Malaysia, Rabu (27/3/2013).

Edhie meminta pengerjaan helikopter tersebut bisa diselesaikan secepatnya agar bisa segera digunakan untuk mengamankan daerah perbatasan di Kalimantan Timur.

Pesawat CN295 Mengundang Kagum di Malaysia

Indonesia memamerkan pesawat CN 295 di Langkawi Internasional Maritime and Aerospace (LIMA) 2013. Tampil di dekat helikopter Apache, penampilan adik CN 235 itu tak kalah mengundang penasaran pengunjung pada hari pertama perhelatan. Apalagi, kabin CN 295 bisa dikunjungi.

Pesawat CN295 Mengundang Kagum di Malaysia

Pengunjung juga diperbolehkan berfoto di kokpit. "Ini buatan Indonesia," ujar Najib, seorang pengunjung, saat akan berfoto di dalam kabin.

CN 295 adalah pesawat terbaru rancangan PT Dirgantara dan Cassa, Spanyol. Di Spanyol, pesawat ini sudah diproduksi lebih dulu dan digunakan sebagai pesawat militer angkut kelas medium. Dua negara tetangga sudah menyatakan tertarik untuk membeli, yakni Thailand, Filipina, dan Malaysia. TNI Angkatan Udara sendiri akan membeli sembilan pesawat ini. Total jenderal, 100 CN 295 sudah diproduksi dan digunakan 17 angkatan perang. Tujuh angkatan peran di antaranya bahkan memesan kembali pesawat tersebut.

Menhan Malaysia Puji Tim Jupiter Aerobatic Team Indonesia

Tim aerobatik TNI Angkatan Udara, Jupiter, memukau pengunjung Langkawi International Maritime and Aerospace (LIMA) 2013 yang berlangsung di Pulau Langkawi, Malaysia, mulai hari ini hingga 30 Maret. Undangan terpaku selama pertunjukan dari Tim Jupiter.

Menhan Malaysia Puji Tim Jupiter Aerobatic Team Indonesia

Turut hadir dalam atraksi tersebut Perdana Menteri Datuk Sri M. Najib. Hadir pula mantan PM Dr Mahathir Mohammad, Menteri Pertahanan Malaysia Dato' Seri Dr. Ahmad Zahid Hamidi, dan Menteri Pertahanan Indonesia Purnomo Yusgiantoro.

Perdana Menteri, Deputi Perdana Menteri, Menteri Pertahanan Malaysia, dan Mahathir, yang duduk semeja dengan Menteri Purnomo, menyatakan kagum terhadap maneuver yang ditampilkan Tim Jupiter. "Luar biasa," kata Menteri Pertahanan Malaysia. Para undangan di tribun kehormatan selalu mengiringi setiap akhir manuver dengan tepuk tangan meriah.

Ketangguhan Pesawat Buatan PT. DI Mengundang Decak Kagum di Malaysia

Sebanyak 3 jenis pesawat milik PT Dirgantara Indonesia (PT DI) dipamerkan pada acara The 12th Langkawi International Maritime & Aerospace Exhibition (LIMA '13) Langkawi, Malaysia. Bahkan tiga negara sudah datang langsung dan berminat kembali membeli pesawat buatan PT DI.

Ketangguhan Pesawat Buatan PT. DI Mengundang Decak Kagum di Malaysia


"Kita pamerkan di LIMA 2013 ini ada 3 unit pesawat, ada CN295 aircraft Service, ada C212 400, ada CN235-200 dan CN235 ASW," kata Vice Presiden Corporate Communication PT DI, Sonni Saleh Ibrahim, ditemui diacara LIMA '13, Langkawi, Malaysia, Selasa (26/3/2013).

Selain itu ada 1 unit CN295 yang saat ini dimiliki oleh TNI-AU juga terparkir di hangggar Bandara Internasional Langkawi. "Kita pamerkan CN295 tersebut, karena banyak peminatnya, salah satunya Malaysia yang sebelumnya sudah punya 8 unit," kata Sonni.

Disela-sela pameran, beberapa negara yang berkunjung ke booth PT DI mengungkapkan ketertarikannya kembali untuk membeli pesawat buatan Indonesia tersebut. Selain Malaysia, ada pula Uni Emirat Arab dan Filipina.

"UEA sebelumnya juga sudah beli 6 pesawat dari kami, dari pembicaraan, mereka tertarik membeli lagi, Malaysia juga, selain beli pesawat baru, dia ingin memperbaruhi teknologi CN235 yang sudah beberapa tahun lalu dibeli," tandasnya.



Pesawat CN235-200 Buatan PT DI Anti Peluru

PT Dirgantara Indonesia (PT DI) membuat pesawat khusus VIP untuk Perdana Menteri Malaysia, Korea Selatan dan Pakistan berkapasitas 10 orang. Pesawat CN235-200 dirancang anti peluru demi pertimbangan keamanan pemimpin negara.


 
"Pesawat yang kami buat khusus untuk VIP dari CN235-200 merupakan pesawat anti peluru," kata Vice President Corporate Communication PT DI, Sonni Soleh Ibrahim ketika ditemui disela pameran pesawat 12th Langkawi International Maritime & Exhibition 2013 (LIMA '13), Malaysia, Selasa (26/3/2013).

Dengan teknologi ini, maka para penumpang pesawat terjaga dari serangan senjati api. "Anti senjata api, kalau ada yang tembak dari luar, peluru tidak akan mengenai para penumpang di dalamnya," ucap Sonni.

Mengapa Presiden Indonesia tidak pakai pesawat CN 235-200?

"Ya saya tidak tahu. Tapi bisa dilihat saja kalau Presiden ke luar kota bawa berapa orang? Sementara pesawat ini cuma muat 10 penumpang, ya alasannya sih katanya seperti itu," tandas Sonni.


Turki Punya Pesawat Anti Kapal Selam Buatan PT DI, RI Malah Tak Punya

Turki ternyata memiliki salah satu pesawat canggih buatan Indonesia yakni CN235 ASW yang diciptakan untuk mendeteksi kapal selam. CN235 ASW merupakan kependekan dari Anti-Submarine Warfare.


CN-235 Anti-Submarine Warfare Milik AU Turki
CN-235 Anti-Submarine Warfare Milik AU Turki
 
"Turki itu punya pesawat buatan kita yang diciptakan untuk anti kapal selam," kata Vice President Corporate Communication PT Dirgantara Indonesia, Sonni Ibrahim, ketika ditemui disela acara The 12th Langkawi International Maritime & Exhibition 2013 (LIMA '13), Malaysia, Selasa (26/3/2013).

Dikatakan Sonni, pesawat tersebut memang didesain khusus untuk anti kapal selam karena memiliki dua buah torpedo.

"CN235 ASW ini memiliki sonar dan radar yang bisa mendeteksi keberadaan kapal selam musuh, ketika terdeteksi musuh di dalam laut, dari atas pesawat torpedo dijatuhkan dan dibelakang torpedo ada parutnya, setelah jatuh ke laut torpedo langsung mengejar musuh karena juga memiliki radar di dalamnya," ungkap Sonni.

Selain itu, Turki juga punya pesawat buatan PT DI jenis CN235 yang tidak memiliki torpedo.

"CN235 yang biasa juga beberapa dimiliki Turki, Malaysia juga ada, ini yang tanpa rudal, tapi kegunaanya untuk mendeteksi keberadaan musuh, CN235 ini seperti komando, menentukan target musuh dimana, berapa pasukan yang perlu dibawa, pesawat jenis apa yang digunakan untuk menyerang," jelas Sonni.

Namun sayangnya, negara seluas Indonesia dan produknya dibuat sendiri di dalam negeri, tetapi tidak ada satu pun jenis CN235 ASW yang dimiliki Indonesia. "Indonesia belum punya," tandas Sonni. 



PM Malaysia Kunjungi Pesawat Buatan PT DI

Perdana Menteri Malaysia (PM) Najib Razak disela-sela acara pameran pesawat di Langkawi Malaysia menyempatkan datang ke booth PT Dirgantara Indonesia (PT DI). Selama ini Negeri Jiran tersebut sudah sejak lama menjadi pelanggan PT DI.

"Oh ini ya pesawat barunya, bagus," ucap Nazib ketika datang ke Booth PT DI di acara pameran pesawat The 12th Langkawi International Maritime & Aerospace Exibhition (LIMA '13) Langkawi, Malaysia, Selasa (26/3/2013).



Sebelumnya juga beberapa petinggi Tentara Diraja Malaysia juga berkunjung khusus ke pesawat CN295 yang terparkir di hanggar Bandara Langkawi Malaysia. Pesawat CN 295 merupakan produk terbaru yang merupakan kerjasama PT DI dengan Airbus Military, Spanyol.

Menurut Vice President Logistics & Customer Support Division PT DI Mula W. Wangsaputra, Malaysia sudah sejak lama menggunakan produk-produk pesawat buatan PT DI. "Untuk CN235 saja mereka sudah punya 6," ucap Mula.

Mula bercerita di tengah kesulitan keuangan yang sempat membuat PT DI kolaps, pihak Malaysia rela menghapuskan pinalti sebesar US$ 3 juta, terkait keterlambatan pengiriman pesawat.

"Dulu waktu kita krisis, kita sempat tidak mampu menyelesaikan pengerjaan 2 pesawat dari 6 pesawat yang dipesan oleh Malaysia tepat waktu. Dan itu sesuai kontrak kita kena pinalti US$ 3 juta, namun setelah merayu, Malaysia bersedia menghapuskan denda sebanyak itu," tandas Mula. 



PM Malaysia, Pakistan & Korsel Pakai Pesawat Made in Bandung, Bagaimana Indonesia?

Pesawat buatan Indonesia sangat diperhitungkan kualitasnya oleh negara lain. Buktinya pesawat buatan PT Dirgantara Indonesia yaitu CN235-220 digunakan oleh para pemimpin negara sebagai pesawat VIP.




"Kita punya pesawat CN235-220 itu pesawat multi missions platfrom, bisa untuk pribadi, maritime patrol, kargo dan lainnya," ucap Vice President Logistics & Costumer Support Division PT Dirgantara Indonesia, Mula W. Wangsaputra kepada detikFinance ditemui di The 12th Langkawi International Maritime & Aerospace (LIMA '13) Langkawi, Malaysia, Selasa (26/3/2013).

Salah satu bukti bahwa produk PT DI berkualitas yakni pesawat CN 235-220 digunakan oleh Perdana Menteri (PM) Malaysia, Presiden Korea Selatan dan Pakistan. "PM-nya Malaysia pakai, Korea Selatan pakai, Pakistan pakai punya kita juga," ucap Mula.

Pesawat CN235-220 dipesan oleh mereka untuk dijadikan pesawat VIP. "Jadi pesawat ini digunakan para pemimpin negara tersebut untuk pergi dinas di dalam negaranya sendiri," katanya.
Lalu bagaimana dengan Indonesia?

Source : 

20 KRI Ikuti Latihan Perang di Laut Jawa

SEBANYAK 20 Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) dari jajaran Koarmatim, Koarmabar dan Kolinlamil mengikuti latihan perang di sekitar Laut Jawa. Latihan ini menggunakan sandi “Latihan Parsial III Operasi Amfibi 2013”.

20 KRI Ikuti Latihan Perang di Laut Jawa
 
Unsur-unsur kapal perang berbagai jenis mulai dari kapal jenis Perusak Kawal Rudal (PKR), Kapal Cepat Rudal (KCR), Kapal Cepat Torpedo (KCT), Kapal Buru Ranjau (BR), dan Penyapu Ranjau (PR), Kapal Amfibi dan Landing Platform Dock (LPD), kapal patroli dan kapal bantu, bertolak dari Dermaga Koarmatim, Ujung, Surabaya, Selasa (26/3) menuju daerah latihan di sekitar perairan Laut Jawa.

Keberangkatan unsur kapal perang tersebut dipimpin langsung oleh Panglima Komando Armada RI Kawasan Timur (Pangarmatim), Laksamana Muda TNI Agung Pramono, yang berada di kapal markas KRI Makassar-590. Bertindak sebagai Panglima Komando Tugas Gabungan Amfibi (Pangkogasgabfib) adalah Komandan Gugus Keamanan Laut Armada RI Kawasan Timur (Danguskamlatim), Laksamana Pertama TNI Wuspo Lukito.

Selasa, 26 Maret 2013

Indonesia Segera Buat 'Fuse' Bom Sukhoi Sendiri

Indonesia ditargetkan segera bisa membuat fuse (pemantik) bom P-100 Live untuk pesawat Sukhoi. Fuse adalah pemantik untuk mengarahkan bom pada sasaran.

Inilah bom pesawat Sukhoi P-100. Indonesia ditarget segera bisa membuat fuse atau pemantik bom P-100 live utk Sukhoi.
Inilah bom pesawat Sukhoi P-100. Indonesia ditarget segera bisa membuat fuse atau pemantik bom P-100 live utk Sukhoi.
 
"Saat ini PT Dahana (BUMN) dan PT Sari Bahari (swasta) sedang bekerja sama dengan Bulgaria untuk transfer ilmu membuat pemantik bom P-100 untuk pesawat Shukoi. Kita belum bisa membuat fuse-nya, hanya bisa membuat bomnya. Nanti kalau teknologi fuse bisa kita kuasai, kita bisa buat bom Sukhoi sendiri," ujar Dirjen Potensi Pertahanan Kementerian Pertahanan  Pos M Hutabarat, Senin (25/3/2013) di Malang.

Polri di Bawah Kementerian akan Kurangi Konflik dengan TNI

PENEMPATAN Polri di bawah kementerian negara diyakini akan mengikis perbedaan kesejahteraan antara TNI dan Polri. “Kitalah diantara negara berbasis demokrasi yang polisi-nya di bawah Presiden langsung. Hal ini memicu bertambahnya daftar kecemburuan,” kata Pengamat Militer dari LIPI, Jaleswari Pramodhawardani, di MPR RI, Senin, (25/3).

Polri di Bawah Kementerian akan Kurangi Konflik dengan TNI

Jaleswari juga menegaskan, sampai saat ini, pemisahan Polri dari TNI belumlah tuntas. Penempatan TNI di bawah Kementerian Pertahanan, sedangkan Polri langsung di bawah presiden, menjadikan Polri merasa besar kepala, sehingga menimbulkan kecemburuan bagi TNI.

“Pemisahkan TNI-Polri sejak awal reformasi lalu sebetulnyakan belum klir dan belum memperhitungkan impikasi pemisahan itu sendiri. Sampai hari ini, pemisahan itu masih membawa implikasi. Kita harus memperlakukan persoalan TNI-Polri secara serius. Jadi tidak usah heran dengan kejadian belakangan ini,” tegas Jaleswari.

Profesionalisme Perwira Penerangan TNI AL Makin Baik

DALAM upaya mengevaluasi ilmu dan keahlian yang telah diberikan pada Pelatihan Kepemimpinan “4 Channel Komunikasi Efektif” bagi Komunitas Penerangan tahun 2013 beberapa waktu lalu, Dinas Penerangan Angkatan Laut (Dispenal) kembali mengadakan kegiatan follow up “4 Channel Komunikasi Efektif”, di Press Room Dispenal, Mabesal, Cilangkap, Rabu, pekan lalu.

Profesionalisme Perwira Penerangan TNI AL Makin Baik
Dispenal / Mabesal

Kegiatan ini sebagai salah satu upaya mengevaluasi aplikasi dalam kehidupan sehari-hari terhadap ilmu dan keahlian yang telah diterima selama Pelatihan Kepemimpinan “4 Channel Komunikasi Efektif” bagi Komunitas Penerangan tahun 2013. Selain itu juga melihat proses komunikasi mengalami kemajuan yang lebih baik dalam penerapan di lingkungan kerja masing-masing.

Kegiatan Follow up “4 Channel Komunikasi Efektif” ini diikuti 50 peserta, terdiri dari Perwira Penerangan dari Komando Utama (Kotama) TNI AL wilayah Jakarta, perwakilan berbagai satuan kerja di lingkungan Mabesal, dan seluruh Perwira Dispenal.

Butuh Waktu Ungkap Identitas Pelaku Penembakan di Cebongan

Kapolda DIY, Brigjen Polisi Sabar Raharjo menyatakan pengungkapan kasus tewasnya empat tahanan titipan Polda DIY di Lapas Cebongan Yogyakarta butuh waktu. Hingga kini, polisi belum bisa memberikan kesimpulan soal gerombolan bersenjata yang mendobrak dan mengeksekusi di dalam kamar tahanan.

"Belum ada kesimpulan, masih sulit ungkapkan siapa pelaku peristiwa itu. Hanya saja olah tempat kejadian perkara sudah selesai dilakukan, petugas masih melakukan analisis atas bukti baik selongsong peluru hingga proyektil di tubuh korban," kata Brigjen Sabar Raharjo di Yogyakarta, Senin (25/3).

Secara tegas, disampaikan Kapolda memberikan klarifikasi terkait kabar yang menyebutkan gerombolan bersenjata bukan dari kesatuan polisi. Soal adanya kabar, gerombolan menunjukan surat ber-kop Polda DIY, dipastikan surat yang ditunjukan itu palsu. "Itu palsu, tidak ada polisi mengirimkan surat. Apalagi malam-malam seperti itu," kata Brigjen Sabar Raharja.

Sabar menambahkan dirinya juga menolak dituduh lalai melakukan pengamanan terhadap tersangka yang merupakan titipan Polda DIY di Lapas Cebongan. Kebijakan pemindahan tahanan dilakukan karena kondisi tahanan di Polda DIY sudah tak memadai utuk ditempati, akibat bocor di sana sini. Ada juga sebagian atapnya yang jebol, plafon yang bocor di musim hujan. Ada sekitar enam ruang tahanan rusak saluran pembuangan air atau sanitasinya.

Senin, 25 Maret 2013

Transfer Alutsista RI 2012

Beberapa alutsista yang telah dimiliki TNI, kategori Sipri 2012. Beberapa rudal Sukhoi telah dikirim sebelumnya dan tercatat di Sipri 2011.

Transfer Alutsista RI 2012
AS 17 Kripton

IPW - Indonesia diteror 'pasukan siluman'

Penyerangan dengan senjata api di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Cebongan, Sleman, Yogyakarta, merupakan bentuk teror pasukan siluman. Teror ini bisa menjadi ancaman bagi sebagian orang.


IPW - Indonesia diteror 'pasukan siluman'
Ilustrasi pasukan siluman. (Okezone)

"Indonesia saat ini dalam bahaya teror pasukan siluman bersenjata api, yang setiap saat bisa mencabut nyawa orang-orang tertentu," kata Presidium Indonesia Police Watch (IPW)  Neta S Pana dalam siaran pers yang diterima Sindonews, Minggu (24/3/2013).

Jika hal ini dibiarkan maka 'pasukan siluman' ini bisa mengancam kehidupan bernegara termasuk mereka yang menjadi pejabat tinggi negara. "Aksi pasukan siluman ini bukan mustahil suatu saat akan menyerang sendi-sendi kenegaraaan, termasuk menyerang kepentingan kepala negara," tulisnya.

Pindad dan Dislitbang TNI-AD Kembangkan Senjata Mesin Multi Laras (SMML)

Indonesia kini sedang mengembangkan prototipe senjata canggih yang diberi ama Senjata Mesin Multi Laras (SMML).

Senjata dengan kaliber 7,62 milimeter, senjata ini mampu melontarkan 3.000 butir peluru per menit.


Pindad Dislitbang TNI-AD Kembangkan Senjata Mesin Multi Laras (SMML)

Yasdi, Teknisi Bagian Litbang Senjata PT Pindad, secara khusus kepada LICOM di Jakarta mengatakan, senjata mesin ini merupakan kerjasama PT Pindad dengan Dislitbang TNI-AD.

“Anggarannya dari Direktorat Litbang TNI-AD Tahun Anggaran 2012,” ujarnya tanpa mau menyebutkan besaran anggaran yang dikeluarkan untuk pegembangan senjata ini.

PT Sari Bahari Kota Malang Ekspor Roket ke Chile

Siapa sangka, pabrik PT Sari Bahari yang terletak di Jalan Muharto 125 Malang bisa memberikan kebanggaan bagi Kota Malang.

Pabrik ini memproduksi casing roket untuk pesawat pengebom. Belakangan, Pemerintah Chile akhirnya tertarik saatu produk buatan pabrik yang didirikan Ir Ricky Hendrik Egam ini.


PT Sari Bahari Kota Malang Ekspor Roket ke Chile

Rizky menuturkan tentara Chile berminat membeli smoke war head (SWH) 70mm setelah sejak November tahun lalu intens berkomunikasi.

“Tentara Nasional Chile memesan 260 buah SWH 70mm yang kami produksi. Tanggal 30 MAret nanti langsung kami kirim,” kata Ricky saat ditemui di pabrikya, Sabtu (23/3/2013).

Hukum Militer Dinilai Harus Masuk KUHP

Anggota ANGGOTA Komisi III DPR, Achmad Dimyati Natakusumah, mengatakan, sudah seharusnya hukum militer dimasukkan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

Hukum Militer Dinilai Harus Masuk KUHP
HADIYANTO / ANTARA
Brutalitas anggota TNI tidak cukup hanya diserahkan penyidikannya pada internal TNI, apalagi kepolisian jelas tidak punya akses dan mentalitas untuk menyidik anggota TNI.
 
”Supaya jelas, jangan sampai hukum militer itu dianggap diselesaikan oleh militer, maka di Indonesia tidak boleh ada lagi hukum rimba, hukum jalanan atau main bunuh,” ujar Dimyati di Jakarta, Minggu (24/3).

Dimyati yakin, hukum militer bisa dimasukkan dalam KUHP. Sebab, menurutnya, hukum militer berkaitan dengan Mahkamah Agung (MA).

Minggu, 24 Maret 2013

Pasukan Pengamanan VVIP Jangan Ragu Bertindak

PANGDAM IX/Udayana Mayjen TNI Wisnu Bawa Tenaya memimpin Apel Gelar Pasukan Pengamanan VVIP dalam rangka penyelenggaraan High Level Panel of Eminent Person (HLPEP) on Post 2015 ke-4 tahun 2013.

Pasukan Pengamanan VVIP Jangan Ragu Bertindak
Apel Gelar Pasukan Pengamanan HLPEP ke-4 di Bali

Acara yang akan dilaksanakan pada tanggal 25 s.d. 27 Maret 2013, dan rencananya akan dihadiri oleh 4 kepala Negara (Indonesia, Liberia, Belanda, Jordania), bertempat di Lapangan Lagoon Nusa Dua, Bali, Sabtu (23/3/2013).

Dalam pengarahannya, Pangdam mengatakan, Apel Gelar Pasukan dilaksanakan untuk mengadakan pengecekan kesiapan pasukan pengamanan baik secara perorangan maupun satuan sesuai dengan Prosedur Tetap Pengamanan VVIP, sehingga dalam pelaksanaannya tidak terjadi tumpang tindih ataupun kesalahan prosedur.

Kadispenau: JAT Terbang Kenali Udara Malaysia

UNTUK mengenal kondisi alam sekitar Bandara Internasional Langkawi Malaysia, Jupiter Aerobatic Team (JAT) TNI AU melaksanakan terbang familisasi sekaligus mencoba formasi dengan menggunakan tiga pesawat KT-1B, Minggu (24/3).

Kadispenau: JAT Terbang Kenali Udara Malaysia

Terbang familisasi dilaksanakan oleh Penerbang JAT agar pada pelaksanaan demo aerobatik udara Langkawi International Maritime and Aerospace Exhibition 2013 (LIMA 2013) dapat berjalan dengan sukses.

Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Udara (Kadispenau), Marsekal Pertama TNI Azman Yunus menjelaskan hal itu melalui siaran persnya diterima Jurnal Nasional, Minggu (24/3).

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters