Cari Blog Ini

Memuat...

Senin, 25 Maret 2013

PT Sari Bahari Kota Malang Ekspor Roket ke Chile

Siapa sangka, pabrik PT Sari Bahari yang terletak di Jalan Muharto 125 Malang bisa memberikan kebanggaan bagi Kota Malang.

Pabrik ini memproduksi casing roket untuk pesawat pengebom. Belakangan, Pemerintah Chile akhirnya tertarik saatu produk buatan pabrik yang didirikan Ir Ricky Hendrik Egam ini.


PT Sari Bahari Kota Malang Ekspor Roket ke Chile

Rizky menuturkan tentara Chile berminat membeli smoke war head (SWH) 70mm setelah sejak November tahun lalu intens berkomunikasi.

“Tentara Nasional Chile memesan 260 buah SWH 70mm yang kami produksi. Tanggal 30 MAret nanti langsung kami kirim,” kata Ricky saat ditemui di pabrikya, Sabtu (23/3/2013).


Ricky menuturkan komponen teknis SWH ini beratnya 3 kg dengan lebar 280 mm, diameter 70 mm, dan 40 persen penggunaan bahan merupakan buatan sendiri (tidak impor). pria kelahiran Surabaya 30 Desember 1960 ini menjelaskan SWH ini biasa digunakan untuk latihan akurasi pemboman.

“Ketika menyentuh tanah, roket SWH ini akan mengeluarkan asap. Asap ini dijadikan tolok ukur akurasi pemboman,” jelasnya.

Ricky bercerita, bisa bersentuhan dengan industri persenjataan ketika dirinya menjadi rekanan PT Pindad, Turen, selama 13 tahun untuk menyediakan spare part kendaraan militer ataupun persenjataan.

Dari situ, suami dari RR Anggareni ini melihat peluang bisnis pembuatan casing roket. Dan tahun 2000, Ricky mewujudkan produk pertamanya, casing roket P100 (practice), yang langsung digunakan TNI AU, yang disusul TNI AD dan AL.

Bahkan bom yang menempel di sayap pesawat Sukhoi, lanjut Ricky, casing-nya adalah buatan PT Sari Bahari.

“Saat ini kami sudah produksi 4.000 lebih casing P100 (practice) sejak produk pertama kami buat. Pihak TNI AU menyatakan puas dengan produk kami,” ujarnya.

Sukses membuat produk casing P100 (practice), sambungnya, TNI AU meminta dibuatkan casing P100 (live) yang memang digunakan untuk peledakan.

“Tahun 2010, TNI AU minta dibuatkan P100 (live) yang memang untuk pemboman. Kalau yang practice, itu fungsinya sama dengan SWH, mengeluarkan asap untuk akurasi pemboman,” katanya.

Ayah tiga anak ini menuturkan produknya telah mendapat lisensi langsung dari Dislitbang TNI AU, Menteri PErtahanan (Menhan), dan Menteri Perindustrian.

“Kami sudah produksi tujuh jenis casing roket, di antaranya SWH, P100 (practice dan live), P25, dan lainnya. Ambisi saya selanjutnya bikin casing untuk smart roket yang mengunakan teknologi digital,” ucapnya.

Mengenai ekspor SWH ke Chile, Rizky membeberkan telah mendapatkan lisensi ekspor yang ditandatangani langsung Dirjen Kemenhan Pot Han, Dr M Pos Hutabarat.

Diperolehnya lisensi ekspor ini, ungkap Ricky, membuat ekspor yang dilakukannya resmi dilakukan atas nama pemerintah Indonesia dan pemerintah Chile.

“Saya harap industri alutsista dari pihak swasta akan semakin banyak. Sebab peluang di industri ini sangat terbuka lebar. Bahkan saya sudah ada pembicaraan dengan 5 negara terkait penjualan casing-casing ini,” tutupnya.

Sementara itu, Rektor Universitas Muhammadiyah (UMM), Prof Muhadjir Efendi, mengaku sangat mengapresiasi kemajuan produk persenjataan buatan Indonesia ketika mengetahui PT Sari BAhari mengekspor SWH ke Chile.

Muhadjir yang juga pengamat militer ini membeberkan fakta unik kalau Chile memang tengah bersaing dengan Peru dalam hal persenjataan roket.

Antara Chile dan Peru sama-sama gencar melakukan pengadaan roket advance untuk pertahanan kedua Negara. Fakta Chile membeli roket latih dari Indonesia (PT Sari Bahari) menjadi kebanggaan bersama yang patut diacungi jempol.

“Mereka berdua sedang memberdayakan roket jenis exoed yang biasa digunakan untuk menghancurkan kapal. Menarik kalau dilihat, apalagi roket latihannya buatan Indonesia,” imbuhnya. (Lensa Indonesia)

1 komentar:

  1. Dear PT. PT Sari Bahari, PT. Pindad, LAPAN dan Industri Pertahanan dalam negeri lainnya.
    Ada baiknya, semua alusista di beri nama menggunakan Bahasa Indonesia.
    Seperti Senjata Mesin Multi Laras (SMML), itu lebih bagus tanpa menggunakan Bhs Asing.
    Utk Smoke War Head (SWH), mudah2an bisa dicarikan nama lain menggunakan Bhs Indonesia.
    Penggunaan nama ini secara tdk lgsg dapat mengangkat harkat dan martabat bangsa Indonesia, serta menjadi ciri bahwa produk tsb adl hasil karya bangsa Indonesia. Sehingga bangsa kita semakin dikenal diluar negeri. Apalagi diluar negeri sudah byk orang yg tertarik mendalami Bhs Indonesia.
    Utk penamaan Panser seperti Anoa dan Komodo, itu sudah bagus sekali.
    Mudah2an ini bisa menjadi masukan bagi industri2 pertahanan di dalam negeri.
    Maju Terus Bangsaku, Jayalah Indonesiaku....!!!

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters