Cari Artikel di Blog Ini

Kamis, 20 Agustus 2015

Tantangan berat tim SAR evakuasi korban Trigana Air di hutan Papua

Tidak mudah bagi tim SAR gabungan mengevakuasi jenazah korban jatuhnya pesawat Trigana Air di Gunung Tangok Distrik Okbape, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua. Selain terkendala cuaca, juga terkendala kondisi hutan yang hanya bisa dijangkau dengan jalan kaki.

Tantangan berat tim SAR evakuasi korban Trigana Air di hutan Papua

Tim SAR berupaya mengevakuasi jenazah menggunakan helikopter Bell 212 Airfast dan MI milik TNI AD. Tetapi usaha ini tidak sampai ke titik penjemputan lantaran kehadang kabut tebal di sekitar lokasi.

"Awan tebal dilaporkan masih menyelimuti Oksibil dan sekitarnya," kata Komandan Lanud Jayapura Kolonel (Pnb) I Made Susila Adyana, Rabu (19/8).

Padahal tim sudah mempersiapkan rencana matang evakuasi menggunakan jalur udara. Kepala Badan Search And Rescue Nasional (Kabasarnas) Marsekal Madya FH Bambang Sulistyo mengungkapkan, evakuasi 54 jenazah yang telah ditemukan akan dilakukan dengan sistem jaring.


"Evakuasi besok itu (Rabu) akan dilakukan dengan cara sistem jala 'netting' gabung dengan sistem 'hoist', karena itu saya pikir yang paling efektif," kata Bambang terpisah.

Karena jalur udara tidak memungkinkan, maka tim SAR gabungan memutuskan mengevakuasi jenazah melalui jalur darat. Evakuasi pun dilakukan secara bertahap, mengingat medan yang berat.

Seperti yang terjadi kemarin, tim SAR mengevakuasi 22 jenazah menuju Distrik Oksibil. Tim harus berjalan sejauh lima jam sambil memanggul kantong jenazah.

"Evakuasi terpaksa dilakukan lewat darat dengan berjalan kaki sekitar lima jam," kata Kapolres Pegunungan Bintang Akbp Yunus Wally.

Dari 22 jenazah yang berhasil dievakuasi, empat di antaranya diterbangkan menuju Jayapura dengan menggunakan pesawat ATR 42 Trigana. Tiba Rabu sore, jenazah segera dimasukkan ke gedung Sekretariat Tim Disaster Victim Identification (DVI) RS Bhayangkara. Sedangkan jenazah yang lain saat ini masih berada di RSUD Oksibil.

Selama prose evakuasi, tim SAR gabungan memakai tiga opsi. Pertama evakuasi melalui udara, jadi dari lokasi jatuhnya pesawat diangkat menggunakan helikopter ke Oksibil.

Kedua jalan darat, di mana evakuasi akan menggunakan jalan darat dari lokasi kejadian, kemudian sampai di tempat yang memungkinkan baru diangkut helikopter ke Oksibil.

Dan ketiga murni evakuasi menggunakan jalan darat dari lokasi kejadian ke Oksibil, baru selanjutnya diterbangkan ke Jayapura.

"Oleh karena itu, hingga kini kami masih menggunakan opsi ketiga yaitu murni menggunakan jalan darat dari lokasi kejadian menuju ke Oksibil," kata Kepala Penerangan Kodam XVII/Cenderawasih Letkol Inf Teguh Pudji Raharjo.

Sementara itu, agar kondisi jenazah bisa bertahan lama, Pemerintah Provinsi Papua mengirim satu kontainer pendingin ke RS Bhayangkara Jayapura untuk dipakai menyimpan jasad korban. Kontainer pendingin berkapasitas menampung 100 sampai 200 orang.

"Sudah ada kontainer pendingin maka untuk evakuasi dan penampungan korban sudah tidak ada masalah," kata Kabid Dokes Polda Papua, dr Ramon Amiman.

Sebelumnya diberitakan, pesawat ATR 42-300 milik Trigana Air bernomor penerbangan IL267 dilaporkan hilang kontak pada Minggu (16/8). Setelah dicari, burung besi itu ternyata menabrak dan meledak di Gunung Tangok, Distrik Okbape, Kabupaten Pegunungan Bintang.

Seluruh penumpang dan kru berjumlah 54 ditemukan tewas. Pesawat itu juga mengangkut uang Program Simpanan Keluarga Sejahtera lebih dari Rp 6,5 miliar.

Hingga saat ini, proses evakuasi masih dilakukan, hanya saja terhambat kondisi cuaca. (Merdeka)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters