Cari Artikel di Blog Ini

Kamis, 25 Februari 2016

Austraria Peringatkan Pemerintah RI Akan Ada Serangan Teroris di Indonesia

Pemerintah Australia mengeluarkan peringatan terkait adanya indikasi serangan dari kelompok militan di wilayah Indonesia. Bagaimana tanggapan Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) atas hal itu?

"Seluruh tanah air, kita sudah sinergitas aparat pemerintah, rakyat kan sudah kuat dalam rangka mencegah, menanggulangi kemungkinan gangguan teror itu dan bisa dirasakan sendiri dimana-mana masyarakat beraktifitas dengan leluasa," kata Karo Penmas Polri Brigjen Agus Rianto di Mabes Polri Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (25/2/2016).


Austraria Peringatkan Pemerintah RI Akan Ada Serangan Teroris di Indonesia

"Tentunya itu hak dari pada masing masing negara untuk memberikan informasi," sambungnya.

Agus menegaskan bahwa tentunya Polri menjamin keamanan di wilayah Indonesia. Namun, informasi-informasi yang ada akan menjadi masukan bagi Polri untuk dikemudian dianalisa lebih lanjut.


"Kita tetap waspada, kita tetap tingkatkan sinergitas kita, tentunya mungkin Australia punya informasi seperti apa dan kita juga punya informasi apa," ucapnya.

Yang penting, lanjut Agus, jangan lupa bahwa sejak bom Thamrin jajaran Tim Densus 88 Antiteror Polri terus melakukan upaya pencegahan dengan tindakan penangkapan puluhan teroris.

"Jadi penangkapan ini upaya pencegahan. Dan juga upaya orang yang ingin mengacaukan situasi itu bisa dengan cara kejadian bom Thamrin dan bisa juga melakukan propaganda informasi melalui sosial media karena teroris ini musuh kita bersama," tandasnya.

Pemerintah Australia memperingatkan kemungkinan serangan-serangan militan sedang direncanakan di Indonesia. Peringatan ini dikeluarkan hanya beberapa hari setelah Australia mengeluarkan peringatan serupa untuk Kuala Lumpur, ibukota Malaysia.

"Indikasi terbaru menunjukkan bahwa para teroris mungkin sedang dalam tahap lanjut mempersiapkan serangan-serangan di Indonesia," demikian bunyi travel advisory yang diposting di situs pemerintah Australia seperti dilansir kantor berita Reuters, Kamis (25/2/2016).  (Detik)

4 komentar:

  1. karena keberhasilan polisi menangani teroris pada januari lalu. apakah teroris akan berulah membalas dendam menyerang kantor polisi metro jaya, polisi indonesia? itu juga perlu diwaspadai. tingkatkan penjagaan dimulai pintu gerbang masuk mobil dan pejalan kaki, perketatkan area parkir biasanya bisa saja mobil bom dibawa dari luar..

    bulan maret kira2 ke mana teroris menargetkan? mgkn bisa ke mall2, bisnis2 berlabel amerika.. mereka bisa menargetkan keramaian kednaraan bermotor yang mampu bikin kemacetan. tolong usahakan penyadapan terhadap mereka sblm mereka melakukan serangan mematikan..

    BalasHapus
  2. aneh mesjid2 sblmnya aman2 saja. kok diisukan ancaman teroris. janganlah barat mengirim para teroris untuk memasuki mesjid2 tidak bersalah supaya campur aduk dgn orang2 islam yg pandai ilmu islam biar disangka teroris. berhati hati lah !

    BalasHapus
  3. kalau itu sama aja australia ingin ngejajah perang terbuka dengan indonesia ( ibarat nya uastralia menjajah indonesia tidak dengan perang dingin dengan indonesia) mungkin australia tidak suka dengan indonesia yang maju , rakyat indonesia senang senang bahagia karena ekonomi cukup pas, mungkin bila pemimpin indonesia seperti jos woker bush seperti amerika menghancurkan irak sampai hancur , kalau sebalik nya ndak mungkin karena indonesia raksasa luas juga besar

    BalasHapus
  4. Karena kroni mereka yg bikin teroris

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters