Cari Artikel di Blog Ini

Sabtu, 04 Juni 2016

TNI AL : Jabatan Komandan KRI Banda Aceh Diserahterimakan

Jabatan Komandan KRI Banda Aceh-593 diserahterimakan dari Letkol Laut (P) Edi Haryanto kepada Letkol Laut (P) Budi Santosa. Serah terima jabatan (Sertijab) tersebut berlangsung dalam upacara militer dipimpin Komandan Satuan Lintas Laut Militer (Satlinlamil) Jakarta Kolonel Laut (P) Andi Abdul Aziz di Geladak Heli KRI Banda Aceh-593, Dermaga Kolinlamil, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (3/6).

Jabatan Komandan KRI Banda Aceh Diserahterimakan

Komandan KRI Banda Aceh-593 yang baru, Letkol Laut (P) Budi Santosa merupakan perwira lulusan Akademi Angkatan Laut (AAL) angkatan 42 tahun 1996, yang sebelumnya menjabat sebagai Komandan Pangkalan TNI Angkatan Laut (Lanal) Cirebon.

Sedangkan pejabat lama yaitu Letkol Laut (P) Edi Haryanto, akan menempati jabatan baru di Staf Umum Perencanaan dan Anggaran (Srena) Mabes TNI Angkatan Laut sebagai Pabandya Binsismet Ban II Manajemen.


Komandan Satlinlamil Jakarta mengatakan jabatan Komandan KRI merupakan jabatan yang sangat strategis dengan memiliki kewenangan serta power yang sangat luas. Oleh karena itu, kepercayaan yang diberikan untuk menjadi komandan KRI, jangan disalahgunakan untuk kepentingan pribadi.

Lebih lanjut, Dansatlinlamil Jakarta juga menekankan pentingnya wawasan kepemimpinan saat ini yang sangat diperlukan, terlebih lagi di masa yang akan datang.

“Khusus bagi seorang Komandan harus mengetahui, menguasai, dan memahami kondisi peralatan dan kondisi seluruh anak buahnya dengan segala permasalahan yang ada pada diri mereka. Hendaknya seorang komandan dapat dijadikan sebagai guru, bapak juga sekaligus atasan. Oleh karena itu bersikaplah dewasa, arif, dan bijaksana,” ujarnya dilansir dalam siaran pers Kadispen Kolinlamil Letkol Laut (KH) Bazisokhi Gea.

KRI Banda Aceh-593 merupakan kapal jenis landing platfrom dock (LPD) yang dibangun dan diproduksi oleh anak bangsa. Kapal perang buatan PT PAL yang diluncurkan pada tahun 2010 tersebut diproduksi untuk memperkuat posisi Indonesia sebagai poros maritim dunia.

KRI dibangun dengan menggunakan konstruksi lambung ganda (double bottom) untuk memudahkan manuver, dan dilengkapi bow thruster yang berfungsi memecah gelombang.

KRI ini digunakan untuk menunjang tugas dan operasi TNI Angkatan Laut. Di antaranya untuk Landing Craft Carrier, pendaratan pasukan, operasi amfibi, tank carrier, combat vehicle 22 unit, tactical vehicle 13 unit, dan total embarkasi 507 personel. Selain itu, operasi kemanusiaan dan penanggulangan bencana sudah menjadi tugasnya selain operasi militer perang, serta mampu berlayar selama 30 hari secara terus-menerus.

Sebelum digunakan oleh TNI Angkatan Laut, kapal perang KRI Banda Aceh-593 sudah diuji coba, mulai dari kecepatan kapal, stabilitas kapal dan kemampuan berlayar. Hasil uji coba cukup memuaskan. Pada saat uji coba dilakukan kecepatan kapal mencapai 15,2 knots. (JPNN)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters