Cari Artikel di Blog Ini

Jumat, 28 Desember 2012

Indonesia Siap Luncurkan Roket Balistik Berdaya Jangkau 900 Km

Indonesia siap meluncurkan roket tiga digit atau roket berdaya jangkau 100 km-900 km pada 2013 untuk memperkuat sistem persenjataan negara.

Indonesia Siap Luncurkan Roket Balistik Berdaya Jangkau 900 Km
 

"Tahun depan kita akan mulai menguji statis maupun uji dinamis roket berdaya jangkau tiga digit," kata Asisten Deputi Menteri Riset dan Teknologi bidang Produktivitas Riset Iptek Strategis Goenawan Wybiesana pada Evaluasi Akhir Tahun di Jakarta, Kamis.

Untuk tahap awal, ujarnya, lebih dulu dikembangkan roket balistik berdaya jangkau 100 km dengan kaliber 350 mm sebanyak 10-20 unit, kemudian dilanjutkan dengan roket balistik kaliber berikutnya, disusul roket kendali.

Kementerian Ristek sebagai bagian dari konsorsium roket, turut mendanai proyek tersebut sebesar Rp10-15 miliar pada 2013. Selain Kemristek, konsorsium roket beranggotakan PT Pindad, PT Dahana, PT Dirgantara Indonesia, Lapan, BPPT, LIPI, ITB UGM, ITS, dan lainnya.


Teknologi roket, ujarnya, dibangun dari empat kemampuan yakni teknologi material, teknologi sistem kontrol, teknologi eksplosif dan propulsi serta teknologi mekatronik yang seluruhnya sudah dikuasai.

Program roket nasional, ia menerangkan, telah dimulai sejak 2005 dengan mensinergikan berbagai lembaga terkait, dilanjutkan pembuatan desain awal dan uji prototipe serta pengembangan desain pada 2010.

Pada 2011, urainya, konsorsium roket ini meluncurkan freeze prototype 1 (prototipe jadi) yang setelah dibeli Kementerian Pertahanan dinamakan R Han 122 untuk dibuat menjadi massal melalui program 1.000 roket.

"R Han 122 ini memiliki kaliber 122 mm berdaya jangkau 15 km, lalu pada tahun yang sama, daya jangkaunya R Han 122 ditingkatkan menjadi 25 km dan pada 2012 R Han ditingkatkan lagi kalibernya menjadi 200 mm dengan daya jangkau 35 km," katanya.

Sebelum program roket untuk kepentingan pertahanan negara, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) telah lama menguasai teknologi roket untuk kepentingan riset peluncuran satelit. 




Sumber : ANtara 

11 komentar:

  1. Semoga program missile nya sukses besar, dan produksi yang banyak hingga lebih dari 100 ribu missile, buat bumi hanguskan si tetangga yg suka maling

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixix :) komentarnya sungguh sangat bersemangat...!! tanks udah berkunung ke blog ini.

      Hapus
  2. jangan gitu......yang deket dulu aja....gedung DPR

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dong sayang riset mahal2 cuma untuk target tikus buncit... lebih baik lepasin kucing garong aja udah cukup. :)

      Hapus
  3. Biar tetangga di utara tidak sombong dan tidak mencuri lagi

    BalasHapus
  4. come on indonesia buktikan kta bisaaa menembus cakrawala bersama2..dan menurut gw cara hemat bbm hya dg nuklir jngan pedulikan suara aktivis lihat negara maju program pemerintax tertutup buat rakyat banyak dan media sampai ferfect baru di publikasikan ke hebatanya panggil pakar dan alokasikan dana untk penelitian dan jual hasilnya heeee dri gw pemerhati dan peneliti kemajuan pribadi

    BalasHapus
  5. we never give up to make a change so them call ina is so amazing come on my herois spirit never discosion with them about our comitmen i dont ever to KO untill GAME OVER heeee FINALY I CAN FLY LIKE EAGLE IN THE SKY

    BalasHapus
  6. INDUSTRI ROKET MERUPAKAN INDUSTRI TINGKAT TINGGI DAN KEMAHIRAN SERTA PERHITUNGAN YANG MATANG DALAM MEMPRODUKSINYA, INDONESIA TELAH MEMBUKTIKAN DIMATA DUNIA BAHWA PARA INSINYUR INDONESIA SUDAH SEKELAH DUNIA DAN TERUS DIPERHITUNGKAN. YANG TERPENTING ADALAH DUKUNGAN NEGARA DAN PEMERINTAH DALAM MEMAJUKAN INDUSTRI PEROKETAN INDONESIA

    BalasHapus
  7. dari dulu aja bilang siap luncur,akan bikin.tapi kapan meluncur dan bikinnya.pesawat tempur kapal selam sampai sekarang juga masih impor,rudal canggih dan persenjataan canggih masih juga beli dari rusia dan amerika serta jerman..jangan jadi tong kosong nyaring bunyinya...perlu bukti tunjukin ..liat helikopter gandiwa ..masa mau hilang di atas kertas aja.prototype saja belum rancang...kalau ngomong anak sd aja bia,,,,

    BalasHapus
  8. mungkin akan ada orang kata untuk membela pemerintah..sabar,tunggu aja sampai waktunya....yaa kapan waktunya kalau anggaran masih di korupsi dulu..kapan cukupnya anggaran kalau di sunnat dulu.jujur saja kita akui kemampuan para enginering dan arkitec indonesia dalam merancang dan membikin,tapi yg menjadi kendala adalah anggaran yg mendahulukan korupsi

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters