Cari Artikel di Blog Ini

Jumat, 06 Maret 2015

Jet Sukhoi Kawal Duo Bali Nine, Ini Kata Panglima TNI

Panglima TNI Jenderal Moeldoko menggelar rapat terkait eksekusi para terpidana mati di Nusakambangan bersama Menteri Hukum dan HAM, Yasonna Laoly, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Tedjo Edhy Purdijatno‎ dan Wakapolri Komjen Pol Badrodin Haiti. Menurut Moeldoko, rapat itu setidaknya membahas dua pokok masalah.

Jet Sukhoi Kawal Duo Bali Nine, Ini Kata Panglima TNI

"Pertama, penataan Nusakambangan, bagaimana pengamanan terhadap napi yang akan dieksekusi. Kedua, pembahasan mengenai penyelesaian di Poso," kata Moeldoko di kantor Menkumham, Jakarta, Kamis 5 Maret 2015.

Mengenai kapan waktu eksekusi terhadap para terpidana mati segera dilaksanakan, Moeldoko enggan menjelaskan. "Belum tahu," ujarnya.


Selain itu, jenderal bintang empat ini menambahkan, tidak ada persiapan khusus terkait eksekusi mati tersebut. "Semua biasa-biasa aja. Nggak ada yang spesial," ujarnya.

Terkait pengawalan duo Bali Nine, Andrew Chan dan Myuran Sukumaran dari Bali ke Nusakambangan oleh dua pesawat jet tempur Sukhoi yang dianggap berlebihan, Moeldoko membantahnya.

"Sukhoi latihan nggak boleh? Itu hanya latihan aja, bukan pengamanan," katanya. (VivaNews)

5 komentar:

  1. hehehehehe.....boleh saja panglima mengelak, tp si Sukhoi dipersenjatai lengkap kalau2 saja si Aussia khilaf menerbangkan F-18 Hornet mrk atw pembom mrk, walaupun ga sampe saling ngebom tp diplomasi "kasar" spt hal itu jamak seperti pesawat Rusia termasuk pembom Tu-95 (Bear) mrk terbang mondar mandir dekat wilayah negara NATO sbg unjuk gigi, atw pembom Amerika B-52 yg lewat wilayah udara yg diklaim Tiongkok atw pembom siluman B-2 Spirit USAF yg terbang diwilayah udara Korut saat si Korut mengancam akan mengebom nuklir daratan AS.....itulah pentingnya kekuatan militer sebuah negara agar tdk mudah ditekan oleh negara lain, kalau militer kuat negara lain jg gag akan berani macam2

    BalasHapus
  2. Saya setuju bung arief, tapi ga tau kenapa kalaupun anggaran mliter dinaikan kaya tanggung gitu. sedangkan kita harus berlari untuk mengejar ketertinggalan bukan cuma jalan aja..

    BalasHapus
  3. Yaa dimaklumi dong APBN kita masih kecil 1500T bayangkan dengan Tiongkok yg anggaran utk militernya saja sdh 1800T, anggaran Kemhan itu cmn 105T n gag semua dibeli utk Alutsista tp jg membayar gaji TNI n PNS Kemhan, kita doakan saja agar perekonomian kita bs membaik

    BalasHapus
  4. Yaa dimaklumi dong APBN kita masih kecil 1500T bayangkan dengan Tiongkok yg anggaran utk militernya saja sdh 1800T, anggaran Kemhan itu cmn 105T n gag semua dibeli utk Alutsista tp jg membayar gaji TNI n PNS Kemhan, kita doakan saja agar perekonomian kita bs membaik

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters