Cari Artikel di Blog Ini

Kamis, 06 Maret 2014

DPRD DKI Tolak Terowongan Monas Untuk Simpan Amunisi

Kalangan DPRD DKI Jakarta menolak rencana Pemprov DKI membangun terowongan di kawasan Taman Monomen Nasional (Monas). Sebab, terowongan itu di antaranya untuk tempat menyimpan amunisi dan senjata untuk pertahanan dan keamanan.

DPRD DKI Tolak Terowongan Monas Untuk Simpan Amunisi

“Apalagi pihak legislatif belum pernah diajak bicara tentang rencana pembangunan terowongan dari Monas menuju Stasiun kereta api Gambir,” ujar anggota Komisi D DPRD DKI Muhammad Sanusi, di kantornya kawasan Gambir, Rabu (5/3).

“Konsep awal pembangunan Taman Monas kan peruntukannya sebagai ruang terbuka hijau. Jadi bukan untuk sistem pertahanan dan keamanan, menyimpan amunisi dan senjata. Rencana itu terlalu mengada-ada. Kita sebagai bagian dari Pemprov DKI belum pernah diajak bicara oleh Gubernur Jokowi,” ujar Muhammad Sanusi, politisi Gerindra.


Sanusi menambahkan, pembangunan gudang amunisi dan senjata untuk sistem pertahanan dan keamanan di Monas, terlalu berisiko. “Kita minta semua gudang barang-barang berisiko tinggi, sebaiknya di tempatkan di pinggiran kota. Apalagi kawasan Monas termasuk ring 1 dalam pengamanan negara,” kata Sanusi menambahkan, kasus meledaknya gudang amunisi milik TNI AL di Pondok Dayung, Tanjung Priok, Jakarta Utara, agar menjadi pertimbangan untuk membatalkan rencana tersebut.

Anggota Komisi D lainnya, Johny Wenas Polii menambahkan, pembangunan gudang amunisi di terowongan bawah tanah Monas, sangat rawan terjadi kecelakaan, yang membahayakan masyarakat. Sebab, di kawasan ring 1 ini merupakan pusat aktifitas pemerintahan. “Sama sekali rencana itu belum dikomunikasikan dengan legislatif,” kata Johny Wenas.

Sebelumnya, Gubernur DKI Joko Widodo (Jokowi),pernah mengatakan keberadaan ruang bawah tanah Monas akan dimanfaatkan untuk dibangun berbagai fasilitas. Selain akses menuju Stasiun Gambir, nantinya ruang tersebut akan difungsikan sebagai sistem pertahanan milik TNI. Selain itu, ruang bawah tanah itu, akan dibangun terkoneksi dengan Stasiun Gambir serta Balai Kota. Selain itu juga akan dilengkapi dengan parkir tiga lantai untuk menambah kantong parkir.

“Pembangunan akan dimulai tahun depan dengan anggaran dari APBD DKI 2014. Ya saat ini memang masih dimatangkan lagi dengan tata ruang bawah tanah,” kata Jokowi. (Poskota)

3 komentar:

  1. betul jgn di Monas bersiko dipindahin ke bwah gedung DPR,,skalian sma bom nuklir klw punya

    BalasHapus
  2. Dpr tidak ngerti pertahanan

    BalasHapus
  3. Jakarta sebagai pusat pemerintahan RI harus dilindungi. Rencana gelaran pertahanan di monas dan sekitarnya sudah tepat. Anggota legislatif ongol-ongol, tidak belajar dari Agresi militer II Belanda di Yogyakarta?
    Yang perlu dilakukan TNI adalah menerapkkan SOP pengamanan peralatan yang ketat, dan menghindari resiko kelalian sekecil apapun.
    Soal gudang meledak, bis aja tabarakan kok?

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters