Cari Artikel di Blog Ini

Rabu, 08 April 2015

Di Balik Pengepungan Daeng Koro dan Ketangguhan Prajurit Kopassus

Dengan informasi yang terbatas, ijinkan saya sharing analisa pribadi mengenai Daeng Koro, yang mungkin berlawanan dengan informasi mainstream.

Diberbagai media diinfokan bahwa Daeng Koro:
1. Dipecat dari TNI karena zina
2. Tidak lulus test jasmani Kopassus (waktu itu namanya Kopassandha)
3. Setelah dari Kopassus beralih ke Yonif Linud Makassar.
4. Baik di Kopassus dan Linud ditugasi mengurusi voli, bukan di main role sebagai pasukan khusus.


Latihan pasukan TNI di Poso sekaligus mengepung pasukan Daeng Koro
Latihan pasukan TNI di Poso sekaligus mengepung pasukan Daeng Koro

Dari berita, Daeng Koro awalnya masuk TNI di Kodam IV Diponegoro Jateng. Kemudian dari Kodam IV melamar masuk Kopassus. Namun tidak semua prajurit se-Indonesia bisa ikut test masuk Kopassus. Prajurit yang mendapat rekomendasi ikut test Kopassus tentunya harus yang benar-benar unggulan dari setiap kesatuan/Kodam, karena dituntut bisa menjaga nama baik tempat asal.

Di sini timbul pertanyaan. Kalau si Daeng gagal masuk Kopassus, mengapa tidak dikembalikan saja ke kesatuan asalnya yg tentunya masih sangat membutuhkannya, daripada hanya ditugaskan sebagai pengurus voli.


Tidak hanya itu, dipindah ke kesatuan elit berikutnya pun di Yonif Linud Makassar masih juga sebagai pengurus voli. Saya baru sadar, di dalam kesatuan elit kita ternyata voli menjadi kegiatan cukup penting (?).

Setelah tidak di TNI sejak 1992, kabar Daeng baru muncul di media sekitar 2005/6 dalam konflik Poso. Sejak itu sampai sepuluh tahun dikabarkan sudah melakukan banyak teror bahkan melawan Polri, walaupun diburu terus oleh ratusan Brimob dan Densus 88. Beberapa teknik teror yang dilakukan, dalam menangkap 2 anggota polisi ternyata di suatu tempat berupa killing ground. Untuk menemukan kedua jenazah ini dilakukan TNI dgn kualifikasi pelacak jejak.

Bentuk teror lain berupa sebuah ledakan jebakan agar polisi mendatangi TKP secara lengah. Sadar kemungkinan dijebak, 15 polisi datang dengan kendaraan lapis baja, yg ternyata benar disambut berondongan senjata.

Daeng Koro pada akhirnya berhasil ditembak Densus 88 minggu lalu. Inipun karena kelaparan, setelah puluhan kurir logistiknya ditangkap, setelah long march 150 km Poso – Parigi Moutong, sekitar 15 hari kalau melewati hutan. Dan pula setelah ada unsur deterrent jepitan TNI sebanyak 3,000+ pasukan khusus dari darat, laut, dan udara dengan dukungan ratusan roket yang diluncurkan dari darat, kapal perang, dan F-16.

Bisa kita timbang-timbang, seorang pemain voli pada akhirnya menantang langsung pasukan khusus Polri dan TNI. Bandingkan dengan Dr. Azhari, bomber dari tetangga sebelah, paling banter beraninya melawan turis dan pengunjung hotel.

Pertanyaan yang muncul, betulkah desertir ini hanya seorang pengurus voli nan flamboyan dan tidak lulus test jasmani Kopassus? Dia yg pada akhirnya, telah long march 150 km di usia 52 tahun setelah 10 tahun lebih menteror, baru bisa dikalahkan oleh serangan proxy berkekuatan 1 brigade pasukan khusus gabungan (Joint Special Forces) include marinir, with heavily armed.

Fiksi Hollywood pun tidak terpikir untuk menaikkan pamor Rambo dengan level perbandingan sebesar ini!

Kini saya baru tercenung, ternyata inilah makna 1 prajurit Kopassus dirancang utk mampu setara 10 tentara, dan 1 Kostrad/Raider utk setara 3 tentara (tolong koreksi kalau saya salah) dan lebih dari itu mereka dirancang untuk meladeni perang berlarut.

Secara demikian, implikasi “seorang pemain voli” vs 1 Brigade JSF ini menjadi point2 faktual sbb:

1. Bahwa Kopassus termasuk pasukan elit terbaik dunia bukan isapan jempol.
2. Banyak pasukan elit dunia ingin berlatih dgn pasukan khusus Indonesia.
3. Pasukan khusus Amerika ingin belajar perang gerilya dgn TNI … Tapi setelah latihan bareng, prajurit Ranger Amerika tidak mau lagi .. makan ular.
4. Pemekaran Kopassus menjadi 5 Group (5,000 prajurit) diprotes banyak negara Barat, karena bakal setara 50,000 prajurit (5 Divisi).
5. Di JKGR pernah diberitakan keenam Yonif di Papua akan ditingkatkan menjadi Raider. Kalau tiap Yonif Raider berkekuatan 700+ prajurit, maka ada 4,000+ prajurit setara 40,000+ prajurit (4 Divisi).

Pada akhirnya, tidak perlu orang pintar dan jenius untuk menyimpulkan. Message untuk tetangga sebelah sudah jelas: hati-hati! Kalian sebaiknya melakukan study comprehensive terhadap pemain voli di sini, seperti apa kemampuannya, dan resiko apa kalau ceroboh melakukan perang darat di tanah NKRI. Gitu aja kok bingung!. (JKGR).


Wallahu’alam. Salam.
WH

1 komentar:

  1. Saya percaya kualitas prajurit TNI sangat diperhitungkan di Dunia, bahkan beberapa sumber berita bhw pasukan elite TNI nomor 3, jadi kita bangga dengan TNI yg siap siaga utk menjaga NKRI. Negara tetangga jgn macam - macam, ingat jgn membuat marah harimau yg sedang tidur.

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters