Cari Artikel di Blog Ini

Senin, 25 November 2013

Indonesia Perlu Mengambil Inspirasi dari Iran

Ketua DPR RI, Marzuki Alie mengatakan Indonesia bisa belajar dan mengambil banyak hal positif dari Republik Islam Iran. Menurut Marzuki, Iran mengalami perkembangan pesat dan menunjukkan ke dunia sebagai bangsa yang berdaulat.

Indonesia Perlu Mengambil Inspirasi dari Iran

"Iran yang diembargo sejak 1979, ternyata mampu bertahan dan justru menjadi kuat. Hal ini perlu jadi inspirasi bagi anak bangsa," kata Marzuki lewat pesan blackberry mesenggernya (BBM) kepada Jurnas.com

Marzuki Alie tiba di Jakarta Jumat (22/11/2013) malam, setelah melakukan kunjungan ke Teheran, Iran. Marzuki menjelaskan, Iran memiliki jumlah penduduk sekitar 75 juta jiwa dengan Produk Domestik Bruto mencapai hampir US$1 Triliun. “PDB Iran lebih tinggi dari Indonesia. Pendapatan per kapitanya mencapai US$ 13,5 ribu. Sementara Indonesia sekitar US$ 3.500 per kapira dengan gini ratio 4,2,” kata Wakil Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat ini.


Di sektor pendidikan, Marzuki menjelaskan, rata-rata pendidikan rakyat Iran di atas SMA atau Strata Satu (S1). Sedangkan di Indonesia masih SMP. Sementara di sektor pembangunan fisik atau infrasturktur Iran juga luar biasa maju. Bahkan negeri ini mampu membangu alat utama sistem persenjataannya (alutsista) dengan kekuatannya sendiri.

Marzuki menambahkan banyak contoh positif dari Iran yang bisa diambil Indonesia. “Kita bisa belajar dari Iran bagaimana membangkitkan semangat nasionalisme, cinta terhadap negeri, menegakkan kedaulatan sebagai suatu negara yang merdeka, berdiri sejajar dengan bangsa-bangsa merdeka lainnya di dunia,” kata peserta Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat ini.

Karena itu, Marzuki menekankan siapa pun yang memimpin Indonesia di tahun 2014 nanti dan selanjutnya, harus berani bersikap tegas dan bertindak lugas untuk kepentingan nasional. (Jurnas)

1 komentar:

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters