Cari Artikel di Blog Ini

Senin, 02 Mei 2016

Uranium Mahal dan Berbahaya, Lebih Baik Pakai Sumber Energi Lain

Indonesia punya potensi uranium yang tinggi. Meski demikian, Kebijakan Energi Nasional (KEN) menjadikannya sebagai sumber energi pilihan terakhir. Uranium maupun jenis-jenis nuklir lainnya dinilai berbahaya karena menimbulkan radiasi.

Indonesia pun masih kaya akan sumber-sumber energi alternatif lain seperti panas bumi, air, angin, matahari, dan sebagainya. Sumber-sumber energi tersebut lebih diprioritaskan pengembangannya dibanding nuklir.


Uranium Mahal dan Berbahaya, Lebih Baik Pakai Sumber Energi Lain

"Kita berbeda dengan negara seperti Korea dan Jepang yang tidak punya banyak kekayaan sumber energi. Kalau mereka mengembangkan nuklir karena memang tidak punya banyak pilihan. Kalau kita masih punya banyak sumber energi lain yang lebih aman dan lebih murah," kata Anggota Dewan Energi Nasional (DEN), Rinaldy Dalimi, saat dihubungi detikFinance, Senin (2/5/2016).

Dia menambahkan, penggunaan uranium pasti akan menimbulkan radiasi. Perlu teknologi tinggi untuk mengolah polusi radioaktif yang ditimbulkan uranium menjadi tidak berbahaya bagi manusia dan lingkungan sekitar.


Menurut perhitungannya, penggunaan uranium juga tidak ekonomis, rata-rata harga listrik dari PLTN mencapai di atas US$ 15 sen/kWh atau sekitar Rp 1.950/kWh (dengan asumsi kurs dolar Rp 13.000), jauh lebih mahal dibanding listrik dari batu bara dan banyak sumber energi lain.

Bila ingin mengembangkan PLTN berbahan bakar uranium di Indonesia, BATAN harus menguasai dulu teknologi yang membuat uranium aman dan murah.

"BATAN harus kuasai teknologinya dulu, itu yang kita minta di RUEN (Rencana Umum Energi Nasional). Kita minta teknologi yang membuat itu (uranium) tidak berbahaya, kita tunggu lah," tukasnya.

Sebelumnya, BATAN mengaku beberapa waktu lalu melakukan eksplorasi mineral radioaktif (bahan galian nuklir) di beberapa daerah di Indonesia. Hasilnya, ditemukan sejumlah potensi uranium di beberapa tempat.

Potensi mineral uranium telah ditemukan BATAN berada di daerah Kalan, Melawi, Kalimantan Barat.

Selain Kalan, ada beberapa daerah yang potensial lainnya memiliki kandungan uranium, seperti di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, Sibolga Sumatera Utara, dan Biak Papua. BATAN menghitung besaran potensi uranium di Indonesia mencapai 7.000 ton. (Detik)

5 komentar:

  1. jgn gt donk ... yg jd pertanyaan bnyk ahli teknik nuklir dr UGM ga terpakai di dlm negri... mrk kerja di Luar negeri donk...sumber daya Uranium yg kt miliki jgn cm di ekspor aja... sebanyak apa kt punya alokasi Batubara/ solar untuk Pembangkit Listrik... lama2 jg abis...blm lagi dipakai tuk konsumsi transportasi/ kendaraan tempur... masa nunggu abis baru mikir... jepang kmrn2 terjadi kebocoran nuklir gara2 tsunami tp mrk dapat menanggulanginya... kt sewa ahlinya dan berdayakan ahli Nuklir yg ada dr Dalam Negeri...

    BalasHapus
  2. selagi masih bisa gunakanlah energi yg ramah lingkungan

    BalasHapus
  3. Klo sudah ada pltn broker2 minyak pada nganggur g ada pendapatan maka dari itu banyak yg nolak pltn dengan segala alasan, cepat atau lambat pasti akan ada pltn sebab tolak ukur kemajuan negara itu ada di nuklir, bila negara itu ada nuklir wlaupun itu hanya untuk listrik, negara yg suka usil akan berpikir panjang untuk menyerangnya,contohnya iran

    BalasHapus
  4. Omongan tak bermutu, yg namanya nuklir tetap ja beradiasi...tapi hasilnya khan gak jg! Emang beras IR yg kita konsumsi tiap hari dr hasil rekayasa nuklir khan!?
    Omongan para pecundang bin kaki tangan asing...!

    BalasHapus
  5. Omongan tak bermutu, yg namanya nuklir tetap ja beradiasi...tapi hasilnya khan gak jg! Emang beras IR yg kita konsumsi tiap hari dr hasil rekayasa nuklir khan!?
    Omongan para pecundang bin kaki tangan asing...!

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters