Cari Blog Ini

Memuat...

Senin, 27 Agustus 2012

Pendapat Pilot Sukhoi TNI AU tentang Super Hornet Australia

Dalam latihan udara Pitch Black 27 Juli-13 Agustus lalu di Australia, penerbang dan jet-jet Sukhoi Su-27/30 Flanker TNI AU dianggap sebagai rekan berlatih utama dan tamu kehormatan. Kehadiran pesawat tempur buatan Rusia yang amat disegani Barat ini sudah diharapkan sejak lama. Australia, AS dan sejumlah negara ingin sekali melihatnya dari dekat dan mengajaknya berlatih bersama. Ajakan itu akhirnya dipenuhi Indonesia dalam Pitch Black ke-12 yang baru saja berakhir. Tim Indonesia dipimpin langsung oleh Wakasau Marsda TNI Dede Rusamsi.

Pendapat Penerbang Sukhoi TNI AU tentang Super Hornet Australia
Super Hornet Australia Berdampingan Dengan Sukhoi Indonesia

 
Kini, ketegangan AU Australia terhadap pesawat-pesawat tempur buatan Rusia itu sudah mencair. Kerjasama lebih jauh dengan TNI AU tampaknya juga mulai terbuka lebar. Mereka puas bisa berlatih bersama, terlebih karena jet andalan mereka F/A-18F Super Hornet AU Australia bisa "duel" di langit Tindal dan Darwin. Pemandangan langka ini disaksikan peserta tetap Pitch Black, yakni Korp Penerbangan Marinir AS, AU Thailand, AU New Zealand, dan AU Singapura. Selain Super Hornet dan Flanker, ikut berlatih juga di sini di antaranya: F-16 Fighting Falcon, F/A-18 Hornet, F-15 Eagle, dan AP-3C Orion.

Lalu apa kata penerbang jet Sukhoi Indonesia, yang semestinya juga menganggap latihan udara bersama ini sebagai pengalaman yang amat berharga? "Walau skalanya tidak sebesar Red Flag, latihan ini tampak direncanakan, dikelola dan dilaksanakan dengan sangat baik. Mereka memanfaatkan semua sumber yang ada dan dimiliki partisipan, sehingga latihan seperti real," ungkap Komandan Skadron Udara 11 Letkol Pnb. Untung Suropati kepada Angkasa. Red Flag yang ia sebut adalah latihan pertempuran udara madya yang rutin dilakukan AU AS di Alaska dan Nevada.

 
Ditambahkan, walau TNI AU sering berlatih operasi udara semacam ini, namun skala dan kompleksitas Pitch Black telah menambah wawasan, pengetahuan serta bekal yang lain bagi penerbang TNI AU. Mereka kini tahu seperti apa operasi gabungan skala besar multi-nasional. Untuk itu kesempatan ini sebaiknya memang diberikan juga kepada skadron udara lain.
 
Adakah kesan khusus terhadap F/A-18F Super Hornet, yang disandingkan sebagai "lawan tanding" Su-27/30? "Pesawat ini bagus. Thrust (daya dorong mesin) dan avioniknya jauh lebih baik dari Hornet yang klasik (F/A-18 Hornet). Tetapi untuk bisa maksimal, tetap kembali pada pilotnya. Seberapa terlatih dan seberapa terampil dia bisa memanfaatkan kelebihan yang ada," ungkapnya di sela-sela latihan Flypass 17 Agustus nanti di atas Istana Negara, Jakarta.
 
"Syukur kami bisa mengimbanginya. Berkat kerap berlatih dengan radar, RWR, extra thrust; mereka memberi apresiasi dan pengakuan yang luar biasa pada kemampuan BVR (Beyond Visual Range) combat dan Close Combat yang kami miliki," ujar Untung Suropati.


Sumber : Angkasa

5 komentar:

  1. "Syukur kami bisa mengimbangi,.." Hmm berarti klo duel BVR kita lebih unggul ya dan klo dogfight ato close combat sepertinya tidak unggul. Sama seperti cheppy hakim cerita dogfight F-16 vs F-15, mudah sekali buat F-16 jatuhin F-15 krn besar. Bravo TNI AU bs mengimbangi australia, semoga latihan berikut bs mengalahkan mereka di BVR dan close combat! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin semoga saja TNI AU Semakin Jaya...

      Hapus
  2. Jaya TNI AU ... Jaya Indonesia !!!

    BalasHapus
  3. jaya terus INDONESIA dan TNI .... merdeka

    BalasHapus
  4. Jangan terlena atas pujian bangsa lain.tetap tingkat kualitas personel,karena kita bangsa yang mudah lalai dan bangga atas sebuah pujian.BRAVO TNI

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters