Cari Artikel di Blog Ini

Rabu, 07 Januari 2015

Cegah Penyelam Alami Kelumpuhan

Penyegaran unsur kapal perang dalam misi SAR AirAsia QZ8501 berlanjut. Tiga KRI yang berpangkalan di Armada RI Kawasan Barat (Armabar) saling berganti tugas.

Setelah sepuluh hari beroperasi di seputaran Selat Karimata, KRI Kapitan Pattimura, KRI Sutedi Senaputra, dan KRI Todak  kembali ke Jakarta. Tiga kapal tersebut sejak kemarin (6/1) digantikan KRI Tanjung Pandan, KRI Teluk Sibolga, dan KRI Barakuda.


Cegah Penyelam Alami Kelumpuhan
Tim menyiapkan peralatan upaya pencarian korban dan badan AirAsia QZ8501

Sementara itu, Danlanal Banjarmasin Kolonel Laut (P) Haris Bima Bayuseto mengatakan TNI AL telah menyiapkan chamber portable untuk mendukung kegiatan penyelaman. "Alat itu untuk mengembalikan kondisi penyelam setelah mengalami dekompresi," ujarnya.

     
Selama ini pengembalian fisik setelah penyelaman memang menjadi kendala. Setidakanya butuh waktu 12 jam untuk menetralisir nitrogen dalam tubuh.

"Nitrogen kalau dikeluarkan secara alami prosesnya lama, makanya perlu alat tersebut," katanya. Jika dipaksakan, penyelam bisa mengalami kelumpuhan. (JPNN)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters