Cari Artikel di Blog Ini

Selasa, 06 Januari 2015

Media Singapura Kritik KRI Usman Harun Ikut Cari Pesawat Air Asia

Mabes TNI akhirnya ikut mengerahkan KRI Usman Harun untuk mendampingi KRI Banda Aceh dan KRI Bung Tomo dalam pencarian korban pesawat AirAsia QZ8501 di perairan Pangkalan Bun.

Channel NewsAsia malah mengulas pengiriman KRI Usman Harun. Dalam berita tersebut, ditulis penamaan kapal tersebut adalah pelaku pemboman MacDonald House.


KRI Usman Harun
KRI Usman Harun

"Penamaan kapal setelah pembom MacDonald House, Usman Mohamed Ali dan Harun Said, menyebabkan ketegangan antara Singapura dan Indonesia pada bulan Februari tahun lalu," begitu isi berita tersebut. Alhasil, pemerintah Singapura mengirimkan nota keberatan diplomatik atas pemakaian dua nama prajurit KKO tersebut ke dalam KRI.

Disinggung pula akibat tindakan Usman dan harun, tiga orang tewas dan 33 lainnya luka-luka. Meski hukuman itu mendapat tentangan Presiden RI-kedua, Soeharto, namun Singapura menggantung keduanya pada 1968.


Pun dengan laman jurnalisme warga, the Real Singapore yang menulis tentang upaya pencarian yang sudah menemukan 30 jasad dan enam di antaranya telah teridentifikasi. Pun dengan Basarnas yang mengaku menemukan empat bagian besar dari pesawat yang jatuh. Hanya saja, pencarian teradang cuaca buruk di lautan.

Hingga kini, sebanyak 27 kapal, termasuk kapal negara asing ditugaskan untuk mencari korban dan pesawat buatan Airbus tersebut. Sayangnya, kotak hitam belum ditemukan.

Media tersebut pada ujungnya mempertanyakan sikap kontroversial pemerintah Indonesia yang mengirim KRI Usman Harun. Kapal perang buatan Inggris tersebut memang memiliki kemampuan pencarian di bawah air.

Hanya saja, kapal tersebut memiliki nama yang telah menyebabkan ketegangan diplomatik kedua negara. Sekadar diketahui, media Singapura tersebut menilai nama Usman Harun diambil dari dua teroris yang membom MacDonald di Singapura, yang membunuh warga sipil tak berdosa selama tahun 1960-an.

Padahal, dalam sejarahnya, Harun Said dan Usman Hj Mohd Ali adalah prajurit KKO (marinir) yang diterjunkan Proklamator Sukarno untuk menginfiltrasi Singapura, yang ketika itu masih menjadi bagian Malaysia. Karena dieksekusi gantung oleh pemerintah Singapura di Penjara Changi. Jenazah keduanya akhirnya dimakamkan di Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata.


Sumber : ROL

2 komentar:

  1. hei singapore, kalo ga mau nolong ya udah pergi sanahhh.... kita kencingi rame2x negaramu bisa kebanjiran kencing

    BalasHapus
  2. tim diplomasi indonesia kurang kreatif....malu2in rakyat indonesia saja..... harusnya jk dikritik ya ganti balas ngritik dong.... kayak saling balas pantun di betawi itu loh... ganti travel warning ke singapura g2...alasannya pasti ada aja....jika tdk nemuin alasan berarti memang BODOH...... contoh Si AS_u yg hrs diakui pinter memainkan istilah Travel Warning kpd suatu negara yg mnjd pesaignya dimasa depan... akhir2 ini surabaya jg kena warning loh... tujuan mereka jelas tp terselubung,yaitu:menciptakan stereogatif negatif masyarakat dunia yg endingnya menghambat jumlah kedatangan turis/investor, mnghambat ekonomi/kemajuan bangsa... ini namanya perang soft power...kelihatannya sepele...

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters