Cari Artikel di Blog Ini

Jumat, 13 Maret 2015

TNI dan Kemhan Sepakat Beli Pesawat Sukoi Su-35 Rusia

TNI bersama Kementerian Pertahanan (Kemhan) sepakat memilih pesawat tempur generasi kelima Sukhoi (Su-35) buatan Rusia, sebagai pengganti pesawat F-5 yang sudah tidak laik terbang.

Panglima TNI Jenderal Moeldoko menyampaikan, keputusan pembelian pesawat tempur tersebut melalui proses yang panjang. Prosesnyawa diawali pembicaraan antara Pemerintah Indonesia dengan Rusia dan dilanjutkan antara Kemhan kedua negara tersebut.


Sukhoi Su-35

“Itu sudah menjadi pilihan bersama antara TNI dengan Kemhan dan sudah menjadi kesepakatan,” ujar Moeldoko usai mengikuti kegiatan TNI Mendengar dengan tema Ketahanan di Bidang Energi dengan Berbagai Permasalahan dan Solusinya di Aula Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (12/3/2015).

Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Mayjen Fuad Basya menambahkan, pesawat tempur Su-35 menjadi pilihan untuk melengkapi alat utama sistem persenjataan (alutsista) TNI AU dalam rangka memperkuat pertahanan udara Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Menurutnya, pengadaan pesawat tersebut sudah melewati beberapa tahapan.


“Iya, jadi di TNI itu ada proses namanya Dewan Penentu dan Pengadaan (Wantuada) yang berada diangkatan, kemudian ada Dewan Kebijakan Penentuan Alut dan Alutsista (Wanjaktu) di Mabes TNI. Hasil Wantuada itu dikombinasikan ke Mabes TNI menjadi Wanjaktu agar menjadi interoperabilitas,” jelas Fuad.

Lanjutnya, hasil Wanjaktu kemudian TNI memilih pesawat Sukhoi-35 itulah disepakati. Tahapan berikutnya Kemhan akan menjalankan proses administrasinya.

“Proses itu (pengadaan) tinggal Menhan. Cepat lambatnya tergantung Menhan, sebab proses adminitrasinya di mereka. Kita inginnya secepat mungkin, karena F-5 sudah harus diganti,” terangnya.

Disinggung berapa jumlah pesawat tempur Su-35 akan diadakan pada tahap pertama tersebut, Fuad mengaku belum bisa menyebutkan.

“Saya enggak tahu persis jumlahnya tapi, yang jelas kita akan ganti secara bertahap dan itu sampai 2024 berakkhirnya minimum essential force (MEF) semua itu sudah hadir,” tukasnya.

SU-35 merupakan pesawat tempur terkuat buatan negeri yang dijuluki Beruang Merah. Pesawat bermesin ganda ini dianggap sebagai pesawat generasi kelima, karena kelebihan yang dimilikinya.

Pesawat turunan dari Su-27 ini mampu melakukan manuver yang tidak dimiliki pesawat tempur lainnya seperti, berhenti seketika di udara, mampu terbang cepat di ketinggian dan bisa membawa banyak rudal udara ke udara.

Pesawat dengan tempat duduk tunggal ini juga dilengkapi sistem avionik canggih dan memiliki kecepatan supersonik sekitar mach 1,5 yakni dua kali kecepatan suara dan dianggap mampu melampaui pesawat tempur siluman generasi kelima F-22 Raptor buatan Amerika Serikat. (Sindo)

32 komentar:

  1. pokok nya mantaaaaaab, sdh mumpuni, bebas embargo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mak nyes rasanya....................

      Hapus
  2. semoga rusia pesanan indonesia su 35 bisa langsung kirim ke indonesia tidak kurang dari 6bulan,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penulisan dan tata bahasanya amburadul mas bro...:)

      Hapus
    2. ok bro maaf broo... ane besok besok ( berita berikut nya) tata bahsa akan perbakin lebih baik lg y broo . tapi yang sudah ditulis sorry y brooo .

      Hapus
    3. Ra popo yg penting maksud nya bisa di pahami

      Hapus
  3. kumat dah nihh anak.....klo mw 6 bulan berarti barang bekas kalau mw baru ya gag bisa cepat2 emg lu pikir bikin Hape?????

    BalasHapus
  4. Prototype pertama Su-35-1 “901” telah di uji
    coba terbang pada 19 Februari 2008, dan
    disusul dengan prototype berikutnya Su-35
    “902” di uji terbang pada tanggal 2 Oktober
    2008 diterbangkan oleh Sergey Bogdan dari
    lapangan terbang pabrik KnAAPO di
    Komsomol'sk-na-Amur. Sedangkan prototype
    yang ke-tiga baru akan di uji coba pada 2009.
    Su-35 “901” belum diuji terbang dengan misi
    dan perlengkapan yang lengkap, baru pada
    prototype ke-dua dan ke-tiga, pengujian
    dilakukan dengan misi-misi dan perlengkapan
    yang lengkap secara keseluruhan.
    Su-35 direncanakan untuk diserahkan ke
    Angkatan Udara Rusia mulai tahun 2010
    mendatang. Namun apakah uji coba secara
    keseluruhan dapat diselesaikan sebelum
    2010-2011, sebagai awal produksi masal
    Su-35 akan kita lihat bersama. Mengingat
    bahwa program ini telah tertunda beberapa kali
    dari rencana semula yang mulai produksi di
    tahun 2007, kemudian di tunda menjadi 2009
    dan menjadi 2010 di produksi Pabrik nya besar - besar untuk di export berbagai negara seperti Indonesia.

    BalasHapus
  5. kelemahan: biaya perawatan mahal,boros avtur,usia mesin pendek,no ToT-only maintenance traiining
    kelebihan: radar penciuman 40km (melebihi seluruh pesawat western),daya jelajah yg extraordinary,efek getar lumayan.
    Kalo masalah embargo sih udah basi, US bisa embargo,Russia pun bisa embargo.tergantung RI main geopolitik nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boros avtur?liat di Wikipedia range nya.radar 40 km?jangkauan radar irbis 400 km.Russia bersedia ToT.makanya jgn kaya tomi.

      Hapus
  6. satu lagi kelemahannya : Indonesia jadi kelinci percobaan soalnya belom ada yg memakai pesawat ini, bahkan AU rusia pun belum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinter dari mana ?!!, nama nya saja dodol, dungu dungu aja...............pokok nya Rusia yes amerika no

      Hapus
    2. Dodol kemungkinan keluarga angkatan darat yg setia sama amerika, lihat saja waktu pemilihan presiden AD mendukung penuh prabowo, pabowo kan anti rusia

      Hapus
  7. Ahhh ngarang lu AU RUSIA sdh pake kok yg belum itu PAK T-50, India jg sdh pesan malah ratusan jumlahnya, banyak2 baca ya Dol

    BalasHapus
    Balasan
    1. belom ada coi, baru prototype...

      Hapus
    2. Jgn sok tau lo dodol.China aja udh beli 34 unit tahun lalu.makanya baca berita,jgn baca bobo.

      Hapus
    3. ini masih termasuk pesawat eksperimen...

      Hapus
  8. Ahhh ngarang lu AU RUSIA sdh pake kok yg belum itu PAK T-50, India jg sdh pesan malah ratusan jumlahnya, banyak2 baca ya Dol

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih di line production, baru baca di media...tahun kemaren udah diserahin beberapa.

      Hapus
  9. Enak nya indoensia bikin sendiri versi gatotkaca...ngga ada lagi yg meremehkan... itu aja di diributin... kaya dpr aja..

    BalasHapus
  10. Dodol mah sma aj sama tomi kaka adik kayanya wkkwwkwkw

    BalasHapus
  11. massallah deh nama aye di sebut meluluh memang salah apa ane... ??? ane cuma komen kyak gitu aje juge.

    BalasHapus
  12. lagi an nt nt dukung aja dah mao beli pespur apa keh kemaun rakyat indonesia , mao semua pespur di bumi ini juga biar aja dah pokok nya, indonesia semaki kaya, kuat raksasa , raja nya pespur seluruh dunia.

    BalasHapus
  13. Perasaan Sukhoi SU-35 itu fighter generasi 4++ deh, bukan generasi 5.
    Yang diproyeksikan jadi fighter generasi 5 itu T-50 Pakfa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg dimaksud generasi ke 5 itu pesawat yg mempunyai kemampuan stealth (siluman) mmg Su-35 belum siluman namun kecepatan, ketinggian n kemampuan membawa bom yg banyak membuat Su-35 sanggup menghadapi pesawat generasi 5 (F-35 itu kecepatan sub sonic kalah cepat ma Su-35) klo F-22 kecepatan sama ma Su-35 tp si Sukhoi ini bs bawa bom lbh banyak, Rusia sdh menyiapkan, kata pilot F-22 Raptor si Su -35 ini ibarat truk terbang yg membawa bom

      Hapus
    2. Yg dimaksud generasi ke 5 itu pesawat yg mempunyai kemampuan stealth (siluman) mmg Su-35 belum siluman namun kecepatan, ketinggian n kemampuan membawa bom yg banyak membuat Su-35 sanggup menghadapi pesawat generasi 5 (F-35 itu kecepatan sub sonic kalah cepat ma Su-35) klo F-22 kecepatan sama ma Su-35 tp si Sukhoi ini bs bawa bom lbh banyak, Rusia sdh menyiapkan, kata pilot F-22 Raptor si Su -35 ini ibarat truk terbang yg membawa bom

      Hapus
    3. badan pesawat terlalu besar, kelincahan untuk dog fight masih dipertanyakan!

      Hapus
  14. Padahal sekalian aja sama S-400 nya 3 batallion dulu .

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters