Cari Artikel di Blog Ini

Kamis, 17 September 2015

Mantan Kasal minta TNI AL pikir ulang beli kapal selam dari Rusia

Kepala Dinas Penerangan TNI AL Laksamana Pertama M Zainuddin menyatakan TNI AL berencana memperkuat armadanya secara bertahap. Dalam rencananya TNI AL akan membeli 11 helikopter jenis Panther untuk menghidupkan kembali Skuadron 100 pemburu kapal selam. TNI AL juga akan memesan enam kapal selam jenis Chang Bogo-class dan tiga lagi berjenis Kilo-class tahun 2017.

  Mantan Kasal minta TNI AL pikir ulang beli kapal selam dari Rusia

Menanggapi hal tersebut, mantan KSAL Laksmana (Purn) Bernard Kent Sondakh menilai, pengadaan kapal selam jenis Kilo-class (buatan Rusia) harus mempertimbangkan segala aspek agar tidak mengalami persoalan seperti 12 kapal selam yang pernah dibeli Indonesia pada era 70-an.

"Kami tidak menentang dengan adanya berita jika Panglima TNI akan beli kapal selam dari Rusia. Kita pernah membeli 12 kapal selam dari Rusia tapi kemudian kena embargo. Kita hanya pakai 7 tahun," ujar Kent di Kantor Maritime Studies, Jl. Kendal No. 20, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (17/9).

Menurut Kent, pengadaan kapal dari Rusia tersebut tidak kalah lebih bagus dari Korea Selatan. Selain karena tidak khawatir akan kena embargo, hubungan Korea Selatan dan Indonesia dinilainya sebagai suatu pilihan yang memiliki risiko lebih kecil dari Rusia.


"Kenapa enggak beli dari Korsel? Meski buatan Korsel tapi isinya (mesin) itu bukan buatan Korsel lho," papar dia.

Aspek yang perlu diperhatikan AL dalam hal ini, kata dia, adalah soal pertimbangan jangka panjang, hubungan diplomatik dan alih teknologi. Bagi Kent, pengadaan kapal dari Korea Selatan mempunyai keuntungan tersendiri ketimbang Rusia.

Untuk jangka panjang, Korea menurut dia akan membantu Indonesia mewujudkan pabrik kapal selam dengan adanya kesediaan alih teknologi. Samentara itu, untuk hubungan diplomatik, investasi Korsel di Indonesia akan menjauhi embargo dan mewujudkan mimpi Indonesia untuk memiliki pabrik kapal selam sendiri.

"Silakan mereka beli, kita nggak bisa larang. Tapi program yang kita susun untuk mandiri ini jangan distop. Kita sudah dimulai 3 di Korea kan, akan ada tiga kali, karena tiga ini diharapkan sudah mulai bikin di PT PAU, di mana kapal keenam itu 100 persen buatan kita. Itu yang kita pertahankan, jangan kita berubah-ubah dulu, bahwa you mau beli lagi yang lain silakan-silakan saja, tapi jangan dihentikan, maksud saya begitulah kira-kira.

Menurut dia, jika Indonesia tetap membeli kapal selam jenis kilo-class dari Rusia, rasa khawatir akan kualitas kapal tersebut tetap dipertimbangkan. Pasalnya, kapal kilo-class yang rencananya akan dibeli itu adalah buatan zaman Uni Soviet dan bukan Rusia sekarang ini.

"Tentu lihat juga kualitas kapal, itu kan ada tawaran beli kilo-class, kilo-class yang mana? Kalau kilo-class 877 itu umurnya udah 30 tahun lebih, dan itu dibuat oleh Uni Soviet, bukan Rusia. Artinya zaman itu mesinnya mungkin dibikin Ukraina, yang apa dibikin negara mana, sekarang sudah bubar. Perlu dipertanyakan, ada enggak suku cadangnya, jangan sampai Indonesia gak bisa berlayar lagi," pungkas dia. (Merdeka)

2 komentar:

  1. kalau 12 ks kelas wisky bukan di embargo tapi memang sudah tidak produksi di lansir block ini juga, kemenha 2013, memang ada alternatip beli second atau baru, dirusia tetapi yang di inginkan 24 kapal second dari rusia12 sisa nya bertahap, mengalihkan ke su35, heli mi, tank ampibi, kapal induk rusia

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters