Cari Artikel di Blog Ini

Kamis, 24 Desember 2015

Polri: 269 Kali Aksi Teror Terjadi di Indonesia

Aparat kepolisian mengetatkan keamanan menjelang perayaan hari Natal dan Tahun Baru. Jumlah personel yang diturunkan pun cukup besar, yakni 80.197 personel yang tersebar di seluruh Indonesia.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Anton Charliyan menjelaskan, kemungkinan kerawanan pada hari Natal dan Tahun Baru yang tetap harus diwaspadai adalah terorisme. Aksi tersebut sudah memakan banyak korban, mulai dari teror kecil hingga teror besar. 


Polri: 269 Kali Aksi Teror Terjadi di Indonesia

"Karena sudah 269 kali teror di Indonesia, dari pengalaman sejarah ini, apakah kita harus diam saja? Kita harus meningkatkan kewaspadaan," ujar Anton di Kompleks Mabes Polri, Kamis (24/12/2015). 

Sementara itu, kerawanan lainnya di luar terorisme, papar Anton, adalah pesta narkoba, kecelakaan lalu lintas, hingga tawuran antar-pelajar.


Untuk mengamankan perayaan hari Natal dan Tahun Baru, Polri menggelar Operasi Lilin dimulai pada 24 Desember 2015 hingga 2 Januari 2016. Ada dua wilayah prioritas keamanan yang dibagi aparat kepolisian menjadi prioritas I dan prioritas II. 

Adapun jumlah personel Mabes Polri yang disiagakan berjumlah 705 orang dan Polda 79.492 orang. 

Sebanyak 55.081 personel tersebar di 13 daerah prioritas I, yaitu Polda Sumut (950 orang), Polda Metro Jaya (3.120 orang), Polda Jabar (18.230 orang), Polda Jateng (9.163 orang), Polda DIY (1.700 orang), Polda Jatim (1.735 orang), dan Polda Bali (1.700 orang). 

Sementara itu, untuk daerah di luar Pulau Jawa dan Bali, Polda NTT (1.735 orang), Polda Sulteng (980 orang), Polda Sulut (3.070), Polda Maluku (900 orang), Polda Papua (1.010 orang), dan Polda Papua Barat (486 orang). 

Untuk wilayah prioritas II, Polri menurunkan 24.411 personel yang terbagi ke 19 wilayah. 

Anton menambahkan, Polri juga bekerja sama dengan satgas organisasi pemuda setempat, tak hanya dari golongan Nasrani, tetapi juga Muslim. Selain itu, aparat TNI juga menurunkan bantuan sebanyak 70.000 personel.

"Ikut mengidentifikasi kira-kira perlu atau tidak. Lingkungan masing-masing kan perlu dijaga. Partisipasi masyarakat akan keamanan diri dan lingkunganya harus kita hargai," ujar Anton.  (Detik)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters