Cari Artikel di Blog Ini

Rabu, 02 Juli 2014

TNI AL Beli 2 Kapal Oceanographic dari Prancis

TNI AL telah memesan 2 kapal baru, Offshore Support Vessel (OSVs) 60 meter dari Prancis, melalui perusahaan galangan kapal OCEA SA, ujar Kabaranahan Kemenhan Laksda Rachmad Lubis, 26/06/2014.

TNI AL Beli 2 Kapal Oceanographic dari Prancis

Kontrak senilai 100 juta USD telah ditandatangani pada bulan Oktober 2013, setelah tercapainya negosiasi antara perwakilan pemerintah Indonesia dan Prancis.

“Perusahaan Korea Selatan ikut partisipasi dalam tender. Namun setelah meninjau kembali kemampuan kapal yang dibutuhkan, termasuk teknologinya yang harus ada di kapal, maka kami memutuskan untuk membeli buatan Prancis”, ujar Laksda Lubis, dalam kunjungannya ke galangan kapal di Les Sables d’Olonne, tempat dua OSVs Indonesia dibangun.


TNI AL berencana mempersenjatai kapal ini dengan satu senjata kaliber 20 mm dan dua senjata mesin kaliber 12,7 mm, untuk melindungi kapal ini dalam menjalankan misi maritime surveillance dan pemetaan wilayah bawah laut (oceanographic).

“Kapal ini akan menutup gap dalam memetakan wilayah bawah laut (underwater terrain) Indonesia”, ujar Laksda Rachmad Lubis. Data Topografi bawah laut Indonesia perlu di-update dan data tambahan yang akan dikumpulkan kapal ini, akan sangat membantu, dikaitkan tugas pertahanan TNI AL.

Menurut pabrik pembuatnya, kapal OSVs 500 ton ini akan memiliki top speed 16 knot yang mengakomodasi 30 kru dan 6 tambahan penumpang.

Kolonel Budi Purwanto, selaku kepala kantor oceanographic dan hydrographic TNI AL mengatakan, kapal tersebut akan dilengkapi sensor yang mampu memetakan wilayah laut hingga kedalaman 6000 meter. Menurutnya, kapal ini juga akan dilengkapi kemampuan anti-kapal selam, meski tidak ada informasi detil tentang itu.

Sekelompok personnel TNI AL dijadwalkan tiba di Les Sables d’Olone, Prancis, pada Juli 2014, untuk mengikuti training dan pengenalan kapal selama Lima minggu.

Kapal OSV dijadwalkan akan diserahkan ke Indonesia pada Januari 2015 dan kapal kedua dijadwalkan September 2015.

Pembelian kapal Maritime survellance dan pemetaan wilayah bawah laut ini, menunjukkan TNI AL sedang meningkatkan usahanya untuk memetakan wilayah bawah laut Indonesia yang merupakan negara kepulauan, juga untuk meningkatkan kemampuan perang bawah laut mereka.

Armada bawah laut Indonesia saat ini termasuk dua kapal selam Cakra Type 209/1300-class yang aktif tahun 1981. Status operasional kapal ini, tidak diketahui. Sejumlah kapal selam modern akan bergabung dengan TNI AL, termasuk 3 kapal selam Chang Bogo Class yang bergabung tahun 2018, sehingga TNI AL membutuhkan data topografi bawah laut Indonesia, yang lebih detil. (Janes.com | JKGR)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters