Cari Artikel di Blog Ini

Senin, 22 Desember 2014

Mantan Danpuspom : Kapolri baru kembalikan keharmonisan TNI-Polri

Mantan Komandan Pusat Polisi Militer (Danpuspom) TNI AD Mayjen TNI (Purn) Ruchyan mengatakan Kapolri baru harus dapat mengembalikan hubungan harmonis antara TNI-Polri karena intensitas konflik kedua lembaga itu sangat tinggi pada era reformasi.

"Konflik TNI-Polri disebabkan karena kurangnya komunikasi yang terjalin di antara kedua belah pihak mulai dari tataran anggota di bawah, pimpinan wilayah sampai setingkat jenderal," ujar Mayjen TNI (Purn) Ruchyan dalam siaran pers yang diterima Antara di Jakarta, Minggu.


Kapolri Jenderal Pol Sutarman (kiri) dan KSAD Jenderal TNI Gatot Nurmantyo memberikan keterangan pers usai pertemuan tertutup di Mapolda Kepri, Kamis (20/11). Kapolri dan KSAD bertemu untuk membahas insiden penyerangan Mako Brimoda Kepri oleh sejumlah oknum anggota Yonif 134/TS Rabu (19/11). | ANTARA FOTO/Joko Sulistyo

Menurut Ruchyan, untuk mengembalikan hubungan yang harmonis, sebaiknya para pimpinan mulai dari tingkat bawah hingga atas perlu duduk bersama.

Terkait rencana pergantian Kapolri, Ruchyan mengatakan sosok komisaris Jenderal (Komjen) Budi Gunawan adalah figur yang tepat dalam mengemban tugas mengembalikan hubungan harmonis antara TNI-Polri.


Menurut data dari Indonesia Police Watch (IPW), bentrokan TNI-Polri pada tahun 2007 terjadi 3 peristiwa, pada 2008 terjadi 2 peristiwa, pada 2009 terjadi 4 peristiwa dan pada 2010 terjadi 6 peristiwa.

Sementara pada 2011 terjadi 1 peristiwa, pada 2012 terjadi 1 peristiwa, serta 2013 terjadi 4 peristiwa.

Sedangkan pada 2014 terjadi tujuh kali bentrok dan perkelahian antara TNI-Polri.
(Antara)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters