Cari Artikel di Blog Ini

Sabtu, 26 September 2015

Perbatasan RI-PNG dijaga Ketat, pelintas batas selatan RI menurun

Komandan Korem 174 Merauke Brigjen TNI Supartodi mengatakan, kegiatan pelintas batas di bagian selatan RI-Papua Nugini (PNG) mengalami penurunan akibat ketatnya penjagaan.

Penurunan itu disebabkan ketatnya pengawasan di ruas-ruas jalan pintas yang selama ini menjadi lokasi perlintasan kedua warga yang masih memiliki hubungan pertalian darah, kata Dandrem 174 Merauke Brigjen TNI Supartodi kepada Antara, di Jayapura.


Perbatasan RI-PNG dijaga Ketat, pelintas batas selatan RI menurun

Dikatakan, kini TNI menambah pos, seperti di Busstop, Kabupaten Boven Digul.

"Pelintas batas baik warga RI maupun PNG yang melintas kini hanya sekitar empat orang setiap hari, itupun kunjungan keluarga," aku Brigjen TNI Supartodi seraya menambahkaan, sebelumnya yang melintas batas mencapai 20-an orang.


Wilayah Korem 174 yang berbatasan dengan PNG tercatat dua kabupaten yakni Merauke dan Boven Digul.

Jenderal bintang satu itu mengakui, perbatasan antara kedua negara rawan dengan berbagai penyelundupan termasuk narkoba jenis ganja.

Selain menambah pos di perbatasan, pihaknya juga bersama pemerintah daerah terus melakukan penyuluhan kepada masyarakat yang bermukim di perbatasan mengingat mereka masih memiliki pertalian darah dengan warga PNG, jelas Dandrem 174 Brigjen TNI Supartodi.

Selain Kabupaten Merauke dan Boven Digul yang berbatasan langsung dengan Papua Nugini, tercatat beberapa kabupaten lainnya di wilayah utara. Juga berbatasan dengan negara tersebut seperti Kota Jayapura, Kabupaten Keerom, dan Kab.Peg.Bintang. (Antara)

2 komentar:

  1. perbatasan apakah sudah dilengkapi scanner spt di bandara.. tas2 discan ray x, orang2 discan duulu.. dia apakah mmbawa narkoba, senjata rakitan dll.. TNI harus meminjam sama orang2 petugas pemeriksa bea cukai/imigrasi di bandara utk memberi ilmu pengawwasan terhadap orang2 yg dicurigai. karena mereka berpengalaman bisa mengetahui tujuan orang2 yang keluar masuk dgn melihat cara gerakan, pakaian, dan sikap orang..

    BalasHapus
  2. klo boleh usul ... di buat jalan patroli ber-aspal di pinggir perbatasan mininal berjarak 5-10 meter dari pagar perbatasan untuk memudahkan patroli menggunakan mobil, jadi kedepan tidak ada lagi patroli satgas perbatasan yg berjalan kaki sekedar untuk melihat batas patok2 di perbatasan. Jika jalan ini bisa terwujud akan sangat membantu sekali dalam pengawasan perbatasan terima kasih.

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters