Cari Artikel di Blog Ini

Rabu, 20 Januari 2016

100% diproduksi di PT PAL, TNI AL Butuh Tambahan 25 Kapal Frigate Sigma

PT PAL Indonesia telah meluncurkan kapal perang ‘perusak’ terbaru jenis Perusak Kawal Rudal (PKR) yang merupakan kerjasama transfer teknologi dengan Damen Schelde Naval Shipbuilding (DSNS), Belanda.

Kapal Light Fregat ini dipesan oleh TNI AL sebanyak 2 unit. “Kapal PKR ada 2 unit, kapal PKR ke-1 dan ke-2. Yang launching sekarang PKR ke-1,” ujar Direktur Utama PAL, Firmansyah Arifin, Selasa (19/1/2016).


100% diproduksi di PT PAL, TNI AL Butuh Tambahan 25 Kapal Frigate Sigma

Pekerjaan fisik PKR telah mencapai 85%, selanjutnya akan melalui finishing hingga seat trial, kemudian baru diserahkan kepada TNI AL.

Untuk merancang dan merakit PKR, membutuhkan waktu 4 tahun yang proses perakitan dilakukan di galangan kapal PAL di Surabaya.


Lamanya proses pengembangan PKR bukan tanpa sebab karena PKR dmerupakan kapal perang canggih yang memiliki kemampuan tempur canggih. Untuk merakit dan memproduksi kapal ini, terdapat 7 modul atau bagian kapal yang harus disatukan.

Untuk kapal PKR ke-1, 5 modul dibuat di PAL dan 2 modul dibuat di Damen, Belanda. Sedangkan kapal PKR ke-2, nantinya sebanyak 6 modul dibuat di PAL dan 1 modul dibuat di Damen. Selanjutnya, modul itu disatukan menjadi kapal perang utuh di PAL di Surabaya.

“Untuk PKR ke-3 dan seterusnya semua modul sudah bisa dibuat di Indonesia,” Direktur Utama PAL, Firmansyah Arifin.

PT PAL belum mau merilis harga kapal perang terbarunya, karena harga kapal perang bisa berbeda tergantung persenjataan dan kelengkapan yang dipasang. Untuk senjata, pemilihan ditentukan oleh pihak pemesan.


Butuh Tambahan 25 Kapal


Komisi I DPR melakukan rapat dengar pendapat dengan TNI AL tentang pembangunan arsenal militer di matra laut TNI, di Markas Besar TNI AL, Cilangkap, Jakarta, Selasa, 19/1/2016.

“Kenapa TNI AL duluan, karena dalam rapat kerja, Panglima TNI katakan, postur laut dan udara menjadi prioritas,” ujar Ketua Komisi DPR, Mahfudz Siddiq, di sela-sela rapat.

Ketua Komisi 1 DPR mengatakan, TNI AL, harus dibangun secara modern karena pengembangan potensi kelautan harus didukung kemampuan menjaga perairan Indonesia.

“Sekarang, TNI AL aktif mendukung tugas Kementerian Kelautan dan Perikanan. Tapi bukan dalam rangka menangkapi kapal ilegal saja, tapi seluruh perairan,” ujar Mahfudz Siddiq.

Kepala Staf Angkatan Laut, Laksamana Ade Supandi, mengatakan, kunjungan Komisi I DPR ini, terutama terkait penganggaran pertahanan. “Peran Komisi I DPR sangat besar. Hak budget alias penentuan dan penyaluran APBN ada pada DPR. Pemerintah adalah pengguna”, ujar KSAL.

Laksamana Ade Supandi mengatakan, untuk menjaga wilayah perairan Indonesia perlu penguatan kekuatan maritim, sehingga diskusi dilakukan untuk melihat mana yang sudah terealisasi, yang perlu ditambahkan dan mana untuk direvisi dalam mencapai kekuatan esensial minimul alias MEF.

“Prioritas utama adalah alutsista yang sudah lewat masanya atau usang,” ujar KSAL.

“Sebanyak 10 kapal perang, akan masuk tahap konservasi (tidak dioperasikan lagi)”, ujar Laksamana Ade Supandi. 


“Selama belum ada penggantinya, kapal-kapal itu akan tetap dirawat. Kami harapkan dukungan Komisi I DPR terkait anggaran. Komunikasi ini akan menjadi perencanaan pembangunan TNI AL,” katanya.

Modernisasi kapal-kapal perang dan sistem pendukung terus dilakukan TNI AL. Senin, (18/1/2016), TNI AL menerima kapal perang kelas perusak kawal berpeluru kendali buatan PT PAL Surabaya, di dermaga PT PAL, Surabaya.

Kapal perang light frigate Sigma itu dibuat dengan sistem modul, layaknya pembuatan pesawat komersial Airbus, di Toulouse, Prancis, yang bagian-bagiannya dibuat di berbagai negara anggota konsorsium, atau kontraktor yang ditunjuk.

Kapal PKR buatan PT PAL Surabaya yang kemarin diperkenalkan, dibuat dalam enam modul. Empat modul dibuat oleh PT PAL, dan dua modul lainnya dibuat galangan kapal Damen Schelde, Belanda. Semuanya lalu dirakit di Surabaya. Kapal ini dibeli menggunakan dana APBN 2015.

“TNI AL perlu 25 unit kapal di kelas ini,” kata Laksamana Ade Supandi.

Selain membahas soal modernisasi arsenal militer TNI AL mereka juga berdialog tentang rencana penghibahan beberapa arsenal TNI AL kepada Badan Keamanan Laut. (Antara)

1 komentar:

  1. bagus bgt indonesia sudah bisa buat kapal sekelas fregat

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters