Cari Artikel di Blog Ini

Jumat, 16 Oktober 2015

Indonesia Minati Kapal Selam Kelas Amur Rusia

RBTH mencatat, ada sejumlah hal penting yang mencirikan peningkatan hubungan bilateral Indonesia dan Rusia, selama 10 tahun terakhir :

Pertahanan:

Pada bulan September 2015, pemerintah Indonesia mengatakan akan membeli satu skuadron Sukhoi Su–35 untuk menggantikan  F–5 Tiger buatan AS yang sudah usang. Jakarta juga berencana untuk membeli 5 kapal selam Rusia.


Indonesia Minati Kapal Selam Kelas Amur Rusia

Awalnya Indonesia mengincar untuk membeli kapal selam diesel electric Kilo class, tetapi kemudian memilih yang lebih canggih yakni kapal selam  Amur class, yang merupakan versi ekspor dari Lada–class.


Rusia siap meminjamkan Indonesia dana $ 3 miliar untuk pembelian tersebut.

Menurut analis industri, Indonesia juga sedang mencari sistem rudal anti pesawat jarak menengah.  Negara ini sudah memiliki sejumlah jet tempur Sukhoi, Helikopter Mi–17 dan Mi–35, kendaraan tempur amfibi BMP–3 , satu BTR–80 APC  dan senapan Kalashnikov AK–101 dan AK–102.



Energi Nuklir

Pada bulan Juni 2015, negara Indonesia Rusia menandatangani Nota Kesepahaman tentang pembangunan reaktor nuklir besar dan stasiun tenaga nuklir mengambang.

Dalam sebuah wawancara dengan RBTH Indonesia, Duta Besar Indonesia untuk Rusia, Djauhari Oratmangun mengatakan pembangkit listrik tenaga nuklir bisa membantu memenuhi kebutuhan Indonesia untuk listrik.



Infrastruktur

Russian Railways memiliki 50 persen saham di Perusahaan Kereta Api Kalimantan, yang membangun jalur kereta api  sepanjang 300 km untuk menghubungkan provinsi Kalimantan Tengah dan Timur.

Pada 2019, perusahaan berencana untuk menyelesaikan sekitar 190 km jalur kereta api dan membangun terminal pelabuhan di Kalimantan Timur untuk ekspor batubara.

Selama kunjungannya ke Moskow pada bulan September 2015, Gubernur Kalimantan Timur Awang Faroek Ishak mengatakan provinsinya juga ingin menggunakan kereta api untuk mengekspor minyak sawit, kayu dan sumber daya lainnya. Layanan penumpang untuk Kereta Api juga sedang dipertimbangkan. (JKGR | RBTH)

2 komentar:

  1. dari 24 kapal selam kenapa menyusut jadi lima,

    BalasHapus
  2. Blum konsisten,mungkin karna faktor ekonomi di indonesia yang blum stabil..

    BalasHapus

Berita Strategi Militer Terbaru


Lazada Indonesia

Berita Populer

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
free counters